oleh

Mata -mata India di Hukum Mati di Pakistan

TOPIKTERKINI.COM – ISLAMABAD: Kementerian Luar Negeri Pakistan mengatakan pada hari Rabu bahwa seorang pria India yang dihukum karena memata-matai dan dihukum mati oleh pengadilan militer Pakistan telah menolak untuk mengajukan petisi peninjauan terhadap putusan.

Kulbhushan Jadhav ditangkap pada Maret 2016 di provinsi Balochistan barat daya Pakistan, di mana ada konflik berkepanjangan antara pasukan keamanan dan separatis. Tahun berikutnya dia dihukum karena melakukan spionase dan merencanakan sabotase, dan dijatuhi hukuman mati.

India menegaskan Jadhav tidak bersalah, dan tahun lalu Pengadilan Dunia memerintahkan Pakistan untuk meninjau kembali keputusan untuk menjatuhkan hukuman mati.

“Pada 17 Juni 2020, komandan Jadhav diundang untuk mengajukan petisi untuk peninjauan dan pertimbangan kembali hukuman dan hukumannya,” kata Zahid Hafeez, direktur jenderal Pakistan untuk Asia Selatan di kementerian, selama konferensi pers bersama dengan Jaksa Agung Ahmad Irfan .

BACA JUGA: Tak diterima Rumah Sakit, Ibu hamil dan anak yang belum lahir meninggal

“Pakistan juga menawarkan diri untuk membantu perwakilan hukum untuk Jadhav. Menggunakan hak hukumnya, Cmdr. Jadhav menolak untuk mengajukan petisi untuk ditinjau dan dipertimbangkan kembali hukumannya. Dia malah memilih untuk menindaklanjuti permohonan rahmatnya yang tertunda. ”

Hafeez mengatakan bahwa Pakistan telah berulang kali mengundang Komisi Tinggi India untuk mengajukan petisi di Pengadilan Tinggi Islamabad sehubungan dengan hukuman mati yang diberikan kepada Jadhav, dan bahwa ia berharap India akan bekerja sama dengan pengadilan Pakistan. Dia menambahkan bahwa Pakistan telah menawarkan akses konsuler ke Jadhav untuk kedua kalinya, di samping pertemuan dengan istri dan ayahnya. Istri dan ibu Jadhav diberi izin untuk mengunjunginya pada 2017, delapan bulan setelah ia dijatuhi hukuman mati.

Menurut pihak berwenang Pakistan, Jadhav mengakui bahwa ia diperintahkan oleh badan intelijen India untuk melakukan spionase dan sabotase di Balochistan, sebuah provinsi yang merupakan bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan yang didukung $ 60 miliar, inisiatif pembangunan multinasional yang didukung Tiongkok, sebuah proyek pengembangan multinasional.

BACA JUGA: Mayat Walikota Seoul yang hilang ditemukan setelah pencarian besar-besaran

Dalam sebuah transkrip yang dirilis oleh Pakistan tentang pengakuan Jadhav, mantan perwira angkatan laut itu dikutip mengatakan gangguan proyek-proyek yang didanai Tiongkok adalah tujuan utama dari kegiatannya. – AN

Editor: Usman S

Komentar

News Feed