oleh

Serangan udara di Afghanistan menewaskan 45 warga sipil dan anggota Taliban

AFGHANISTAN: Serangan udara di Afghanistan timur menewaskan 45 orang, termasuk warga sipil dan Taliban, kata pejabat setempat, Rabu.

Ali Ahmad Faqir Yar, gubernur Distrik Adraskan di provinsi Herat, Afghanistan timur, mengatakan sedikitnya delapan warga sipil termasuk di antara yang tewas.

“Empat puluh lima orang tewas sejauh ini dalam serangan udara oleh pasukan keamanan di daerah Kham Ziarat, Taliban termasuk di antara mereka yang tewas,” katanya.

Tidak jelas berapa banyak dari 37 yang tersisa adalah warga sipil dan berapa banyak anggota Taliban.

Kementerian Pertahanan Afghanistan mengatakan sedang menyelidiki dugaan korban sipil dalam serangan oleh pasukan Afghanistan di daerah itu.

“Hasil investigasi akan dibagikan kepada publik dan media. Pertahanan Nasional dan Pasukan Keamanan memiliki tanggung jawab untuk melindungi kehidupan dan harta benda rakyat, dalam hal ini, mereka menggunakan semua peluang dan fasilitas dan tidak akan mengampuni upaya apa pun, ”kata pernyataan itu.

Habib Amini, seorang pejabat lokal di distrik tetangga Guzara, mengkonfirmasi insiden itu dan bahwa 45 orang tewas dan lebih banyak lagi yang terluka. Seorang juru bicara pasukan AS di Afghanistan mengatakan mereka tidak ambil bagian dalam serangan udara hari Rabu.

Amerika Serikat membalas pasukan di bawah kesepakatan dengan Taliban yang terjadi pada Februari, yang dimaksudkan untuk membuka jalan bagi pembicaraan damai resmi antara pemberontak dan pemerintah Afghanistan. Namun, ketidaksepakatan atas pembebasan tahanan yang dituntut oleh Taliban dan meningkatnya kekerasan di seluruh negeri telah menghambat kemajuan, dan pembicaraan belum dimulai.

Qari Muhammad Yousuf Ahmadi, seorang juru bicara Taliban, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dua serangan udara di Herat telah menewaskan delapan warga sipil dan melukai 12 lainnya.

Dua pejabat setempat mengkonfirmasi ada dua putaran serangan udara. – AN

Editor: Uslom

Komentar

News Feed