oleh

Ilmuwan Tiongkok ditangkap di California setelah mencari perawatan medis

TOPIKTERKINI.COM – SAN FRANCISCO: Seorang ilmuwan Cina yang dituduh melakukan penipuan visa setelah pihak berwenang AS mengatakan dia menyembunyikan ikatan militernya setelah dia meninggalkan konsulat China di San Francisco untuk mencari perawatan medis untuk asma-nya, menurut dokumen pengadilan.

Juan Tang, yang memiliki gelar doktor dalam biologi seluler, memasuki Amerika Serikat pada 27 Desember 2019, untuk bekerja di University of California, Davis sebagai peneliti tamu di Departemen Onkologi Radiasi, Alexandra Negin, asisten pembela publik federal, mengatakan dalam pengajuan Rabu meminta pengadilan untuk pembebasannya dengan jaminan.

Sidang tentang apakah Tang, 37, harus dibebaskan dengan jaminan dijadwalkan Jumat. Dia ditahan di penjara Sacramento County atas nama otoritas federal setelah penangkapannya minggu lalu.

Tang dan tiga ilmuwan lain yang tinggal di AS, menghadapi tuduhan berbohong tentang status mereka sebagai anggota Tentara Pembebasan Rakyat China. Semuanya dituduh melakukan penipuan visa, kata Departemen Kehakiman.

Tang adalah yang terakhir dari empat yang ditangkap setelah Departemen Kehakiman menuduh konsulat Tiongkok di San Francisco menyembunyikan buron yang diketahui.

Negin mengatakan Tang pergi ke konsulat untuk mencari bantuan dan tetap di sana setelah agen FBI menginterogasinya di apartemennya di Davis pada 20 Juni dan mengeksekusi surat perintah penggeledahan, mengambil paspor dan visanya.

Sebuah pengaduan pidana diajukan di bawah meterai pada tanggal 26 Juni tetapi Tang tidak mengetahui bahwa ia telah didakwa dengan kejahatan sampai penangkapannya tanggal 23 Juli, Negin menulis.

Ketika agen-agen AS pergi ke konsulat Tiongkok untuk memberi tahu dia, ada surat perintah penangkapannya, Tang, yang menderita asma, ingin menyerah tetapi “histeris” dan karyawan konsulat yakin dia perlu mengunjungi dokter. status pengarsipan.

Negin mengatakan dia yakin petugas federal mengawasi konsulat dan setelah melihat dia pergi dengan kendaraan dengan staf konsuler, mengikuti mereka ke kantor medis di mana “Ms. Tang terlihat, secara medis dibersihkan dan kemudian ditangkap. ”

Negin menulis Tang tidak berbahaya bagi masyarakat dan bisa tetap di konsulat untuk menghindari penangkapan.
“Sebaliknya dia setuju untuk meninggalkan properti konsulat mengetahui ini akan memungkinkan penegak hukum untuk menangkapnya,” katanya.

Tang menikah dan memiliki anak perempuan berusia 8 tahun yang berada di Tiongkok bersama suami Tang.
Tang meninggalkan keluarga di rumah pada usia 18 untuk kuliah dan seorang peneliti kanker yang belum pernah bepergian ke luar Cina sebelum datang ke Amerika Serikat untuk melakukan penelitian kanker sebagai bagian dari program satu tahun, kata Negin.

Negin mengatakan Tang meninggalkan pekerjaannya pada Juni sebagai peneliti tamu di UC, Departemen Onkologi Radiasi Davis karena labnya ditutup karena pandemi coronavirus. Dia berencana untuk kembali ke Cina.

Agen menemukan foto-foto Tang dalam seragam kader sipil PLA China dan juga meninjau artikel-artikel dari China yang mengidentifikasi afiliasi militernya.

Tetapi Negin berpendapat bukti terhadap Tang didasarkan pada foto-foto lama sejak dia masih mahasiswa di sekolah kedokteran yang dikelola oleh militer dan dokumen-dokumen yang diterjemahkan pada aplikasi.
“Itu tidak berarti bahwa dia‘ di militer, “tulis Negin.

“Dia memiliki setiap insentif untuk melihat kasus ini sampai pada kesimpulannya dan kembali ke China setelah kasus ini diselesaikan,” tambah Negin. AN

Editor: Uslom

Komentar

News Feed