oleh

India mendapatkan jet tempur Prancis pertama di tengah sengketa perbatasan dengan China

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: India pada hari Rabu menerima pengiriman pertamanya dari jet tempur Rafale Perancis bernilai miliaran dolar yang kontroversial di tengah meningkatnya ketegangan dengan China terkait wilayah Himalaya yang disengketakan di Ladakh.

Kelima jet tersebut, diujicobakan oleh perwira Angkatan Udara India (IAF), mendarat di pangkalan udara Ambala di negara bagian Haryana, India, setelah menyelesaikan perjalanan sejauh 7.000 km.

“Kemampuan senjata, radar, dan peperangan elektronik pesawat ini adalah yang terbaik di dunia. Kedatangannya di India akan membuat IAF jauh lebih kuat untuk menghadapi ancaman apa pun yang dihadapi negara kita, ”twit Menteri Pertahanan Rajnath Singh, Rabu.

Akuisisi pejuang besar pertama India dalam lebih dari dua dekade terjadi pada saat ketegangan perbatasan antara New Delhi dan Beijing berada pada titik tertinggi sepanjang masa, dengan Singh mengatakan Rafale adalah “jawaban bagi siapa pun yang mengancam integritas teritorial India.”

“Jika ada yang harus khawatir atau kritis terhadap kemampuan baru ini, itu harus mereka yang ingin mengancam integritas wilayah kita,” katanya.

Para ahli pertahanan menggambarkan kedatangan jet Prancis sebagai “pengubah permainan” bagi negara.

“Ini seperti seorang pegulat memasuki ring dan menantang musuh untuk datang dan bergabung dengan pertarungan,” mantan marshal udara Kapil Kak mengatakan kepada Arab News.

“Ini adalah pesawat tempur terbaik. Ini memiliki sensor yang sangat unggul, kemampuan perang fenomenal dan kemampuan dominasi udara. Proses seleksi memakan waktu hampir 10 tahun. ”

Akuisisi pesawat mengikuti kesepakatan 2016 antara Perdana Menteri Narendra Modi dan perusahaan Prancis Dassault Aviation untuk pembelian 36 jet tempur dengan biaya $ 9,4 miliar.

Namun, kesepakatan itu terperosok dalam kontroversi politik setelah partai oposisi Kongres menuduh bahwa itu scam dan jauh lebih mahal daripada kesepakatan untuk 126 pesawat yang dinegosiasikan oleh pemerintah United Progressive Alliance (UPA) yang dipimpin Kongres.

Mahkamah Agung, dalam keputusan kontroversial, menolak untuk meninjau kembali kesepakatan tersebut.

Singh mengatakan pada hari Rabu bahwa klaim itu tidak berdasar.

“Jet Rafale dibeli ketika mereka sepenuhnya memenuhi persyaratan operasional IAF. Tuduhan tak berdasar terhadap pengadaan ini sudah dijawab dan diselesaikan, ”katanya.

Kedatangan jet tempur pada hari Rabu menghasilkan kegilaan media, dengan beberapa outlet menghubungkan akuisisi baru dengan ketegangan New Delhi dengan Cina.

Pasukan India dan Tiongkok bentrok untuk pertama kalinya dalam 45 tahun pada 15 Juni, di lembah Gulwan di Ladakh, yang mengakibatkan kematian 20 tentara India dan peningkatan militer di sepanjang perbatasan.

Lima putaran pembicaraan antara kedua pihak telah gagal menghasilkan hasil yang substansial.

“Tidak diragukan lagi, ada kegilaan media tentang kedatangan jet tempur. Bangsa ini sadar akan gangguan di perbatasan Ladakh oleh orang Cina, ”kata Kak.

Sementara itu, Pravin Sawhney, seorang pakar pertahanan dan editor majalah berita pertahanan populer, Force, mengatakan bahwa hiruk-pikuk media seputar kedatangan jet-jet tempur menyoroti “semangat nasionalistik yang meningkat.”

Namun, ia mengingatkan bahwa “tidak ada sistem senjata tunggal yang mengubah permainan dalam perang.”

Sawhney berkata: “Ini akan memakan waktu setidaknya 18 bulan untuk skuadron Rafale untuk mempersiapkan perang tingkat tinggi. Jadi itu tidak akan tersedia untuk krisis Ladakh saat ini.

“Orang Cina tidak tertarik berperang. Jika mereka, mereka akan bertempur pada kekuatan mereka, yaitu rudal balistik dan jelajah, dan perang elektronik. Mengapa mereka bertarung dengan kekuatan yang seharusnya Anda miliki dalam pertempuran udara? ” – AN

Editor: Uslom

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed