oleh

Kematian anak laki-laki yang hilang memperlihatkan perekrutan tentara anak Houthi

TOPIKTERKINI.COM – AL-MUKALLA: Ketika Abdul Aziz Ali Al-Dharhani yang berusia 15 tahun hilang, keluarganya mengunjungi pejabat Houthi setempat di desa kecil mereka di provinsi Dhale, Yaman untuk meminta informasi. Pemberontak yang didukung Iran mengatakan mereka tidak tahu apa-apa tentang keberadaan putra mereka.

Keluarga yakin para pejabat itu berbohong, karena putra mereka telah menghadiri sesi keagamaan Houthi di masjid setempat sebelum dia hilang. Anggota keluarga mengedarkan gambar Al-Dharhani di media sosial dan meminta orang untuk membantu menemukannya.

Seorang tokoh Houthi setempat, meskipun mengaku tidak tahu tentang anak itu, menelepon keluarga tersebut 10 hari kemudian untuk memberi selamat kepada mereka atas “kemartiran” putra mereka.

Abdurrahman Barman, seorang advokat hak asasi manusia Yaman dan direktur American Center for Justice, menyelidiki hilangnya bocah itu dan mengatakan Al-Dharhani telah dicuci otak oleh Houthi dan dikirim ke pertempuran di mana dia terbunuh.

Barman menambahkan bahwa penyelidikannya mengungkapkan bahwa Houthi secara aktif merekrut tentara anak-anak.

“Sebelum bergabung dengan mereka, anak laki-laki itu ramah dan bergaul dengan orang lain,” katanya kepada Arab News.

Setelah mengikuti sesi di masjid, di mana dia berceramah tentang jihad dan pendiri gerakan Houthi Hussein Al-Houthi, Al-Dharhani mengisolasi dirinya dari keluarga dan teman. Dia meninggalkan rumah tanpa memberi tahu siapa pun, meninggalkan keluarganya dalam ketakutan dan panik.

“Houthi memberikan nama panggilan kepada anak-anak yang direkrut untuk meyakinkan mereka bahwa mereka adalah laki-laki dan bisa bertarung,” kata Barman, menambahkan bahwa dia mengetahui bocah itu dikirim ke garis depan tanpa pelatihan militer.

“Dia terbunuh tak lama kemudian,” kata Barman.

JUMLAH

7.000 Anak-anak dilaporkan telah direkrut oleh Houthi, menurut Koalisi Yaman untuk Memantau Pelanggaran Hak Asasi Manusia

Houthi mengadakan prosesi pemakaman yang panjang di mana tubuhnya dibalut slogan. Media Houthi mengutip pejabat lokal yang mengatakan bahwa Al-Dharhani adalah “pahlawan” yang memerangi Israel, AS dan musuh lainnya.

Barman mengatakan Houthi tidak pernah malu dengan perekrutan anak-anak mereka meskipun ada kritik lokal dan internasional.

“Gerakan Houthi membanggakan tentang kematian tentara anak mereka. Bahkan beberapa aktivis hak yang berafiliasi dengan Houthi menggambarkan anak-anak yang meninggal sebagai pahlawan dan martir. ”

Pejabat pemerintah Yaman, kelompok hak asasi manusia dan para ahli mengatakan bahwa kisah Al-Dharhani hanya mewakili puncak gunung es. Houthi diduga telah merekrut ribuan anak selama lima tahun terakhir untuk menopang jumlah pasukan di tengah perang yang semakin mahal.

Koalisi Yaman untuk Memantau Pelanggaran Hak Asasi Manusia, yang dikenal sebagai Koalisi Rasd, baru-baru ini melaporkan bahwa Houthi telah merekrut 7.000 anak dari daerah padat penduduk di bawah kendali mereka.

Nadwa Al-Dawsari, seorang analis konflik Yaman, mengatakan kepada Arab News bahwa Houthi bertanggung jawab atas sebagian besar tentara anak di Yaman dan menggunakan strategi khusus untuk menarik anak-anak ke garis depan.

“Houthi agresif dalam merekrut anak-anak. Mereka bertanggung jawab atas lebih dari 70 persen tentara anak di Yaman menurut PBB. Mereka memikat anak-anak untuk berperang dengan mereka dengan mencuci otak mereka melalui masjid dan kegiatan keagamaan, terkadang tanpa sepengetahuan keluarga mereka, ”katanya.

Di medan perang, anak-anak yang direkrut mengambil bagian dalam pertempuran atau pekerjaan logistik, sementara beberapa beroperasi sebagai mata-mata. Al-Dawsari mengatakan ideologi Houthi membantu menjelaskan mengapa mereka membual tentang merekrut anak-anak.

“Mereka adalah kelompok Jihadis radikal yang tidak segan-segan menumpahkan darah untuk mencapai tujuan politik mereka. Mereka ingin memastikan Abdulmalik Al-Houthi dan garis keturunan Hashemite memerintah Yaman untuk selamanya, ”katanya.

Pusat rehabilitasi

Di pusat kota Marib, Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman mendirikan sebuah lembaga untuk merehabilitasi tentara di Yaman pada tahun 2017. Pusat tersebut telah merehabilitasi sekitar 480 tentara anak. Mohammed Al-Qubaty, direktur pusat tersebut, mengatakan kepada Arab News bahwa anak-anak biasanya dibujuk untuk bergabung melalui insentif finansial dan sosial. Anak-anak tamtama diberi gaji, senjata dan makanan, sementara yang lain dipaksa angkat senjata, katanya. “Anak-anak itu pelit dan mudah terpengaruh. Mereka dengan cepat belajar bagaimana menggunakan senjata dan patuh kepada komandannya, ”tambahnya.

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed