oleh

Christie menolak tuduhan atas penjualan Al-Qur’an yang memecahkan rekor

TOPIKTERKINI.COM – LONDON: Rumah lelang seni kelas atas Christie telah menolak “tuduhan tidak berdasar” atas asal-usul barang lelang, setelah menghadapi keraguan atas asal-usul Al-Qur’an abad ke-15 yang dijual dengan harga yang memecahkan rekor.

Christie’s mengatakan pihaknya menghadapi kritik yang terus meningkat dari akademisi dan publik yang lebih luas atas keabsahan barang lelang atas apa yang disebut dasar ideologis.

Masalah ini mengemuka baru-baru ini ketika sebuah manuskrip Alquran Persia abad ke-15 dijual sebagai bagian dari lelang reguler Christie “Seni Dunia Islam dan India” seharga £ 7 juta ($ 9,3 juta) – harga tertinggi untuk Al-Qur’an tidak pernah.

Diperkirakan dijual seharga £ 600.000- £ 900.000, Al-Qur’an adalah salah satu dari sejumlah karya seni kuno dari dunia Islam yang terjual dalam jumlah besar pada lelang itu.

Al-Qur’an bagian Kufi dari koleksi mendiang walikota Jeddah dan pencinta seni Dr. Mohamed Said Farsi – pria yang berjasa mengubah kota menjadi “museum terbuka” – dijual dengan harga sekitar £ 300.000.

Satu lembar dari Al-Qur’an aksara Kufi, diyakini berasal dari Yaman, dijual dengan harga lebih dari £ 18.500.

Christie’s membantah bahwa salah satu item yang dijual di pelelangan diperoleh secara tidak sah. “Kami sadar bahwa ada perdebatan yang bernuansa dan kompleks seputar kekayaan budaya dan ingin mendengarkan dan terlibat dengan tepat,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Namun, kami juga prihatin dengan maraknya tuduhan tak berdasar, menyebar jauh dan cepat di media sosial, yang mempertanyakan legalitas dan legalitas pertukaran benda-benda dan area pengumpulan tersebut. Sebagai pasar, kita semua harus peduli dan memastikan bahwa debatnya seimbang. ”

Perdebatan tentang kekayaan budaya, kolonialisme, dan sejarah kekaisaran Barat telah muncul di garis depan kesadaran publik sejak gerakan Black Lives Matter melanda sebagian besar dunia. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed