oleh

Pejuang yang didukung Turki membalas pasukan sekutu Suriah

TOPIKTERKINI.COM – BEIRUT: Kelompok oposisi Suriah melontarkan ratusan rudal dan roket artileri ke pos-pos pemerintah di Suriah barat laut pada Selasa, sebagai pembalasan atas serangan mematikan yang menewaskan puluhan pejuang mereka sehari sebelumnya.

Kekerasan baru telah merusak gencatan senjata yang sudah goyah sejak Maret yang bertujuan untuk memadamkan operasi militer dan kemajuan pasukan pemerintah di daerah kantong pemberontak yang penuh sesak.

Kelompok yang didukung Turki, yang beroperasi di bawah payung Front Nasional untuk Pembebasan, menembakkan ratusan peluru artileri dan rudal sejak Senin malam di pos-pos pemerintah di wilayah yang berdekatan dengan daerah yang mereka kendalikan di provinsi Idlib dan Aleppo.

Juru bicara NFL, Naji Al-Mustafa, mengatakan pembalasan militer pemberontak menargetkan dan membunuh perwira Rusia di Idlib selatan, serta tentara Suriah yang bekerja di daerah tersebut.

Laporan tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen dan tidak ada komentar langsung dari Rusia atau Suriah.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mencatat ratusan proyektil yang dilemparkan oleh pejuang oposisi di hampir 20 pos pemerintah di berbagai lokasi di selatan Idlib, Aleppo barat dan provinsi pesisir Latakia. Observatorium mengatakan ada korban tetapi tidak memiliki rincian.

Pemogokan pada hari Senin adalah yang paling mematikan di Idlib sejak gencatan senjata yang ditengahi Turki-Rusia di sana mulai berlaku pada bulan Maret, meningkatkan kekhawatiran bahwa gencatan senjata dapat semakin memburuk. Sekitar 1 juta orang mengungsi akibat serangan terakhir di dalam kantong yang sudah penuh sesak, rumah bagi lebih dari 3 juta orang.

BACA JUGA: Koalisi Arab menyita setengah TON obat-obatan pengiriman Yaman menuju Houthi

Serangan udara di sebuah kamp pelatihan pemberontak dekat perbatasan dengan Turki menewaskan lebih dari 50 pejuang yang didukung Turki, menurut seorang juru bicara oposisi, dan melukai hampir sebanyak itu, dalam salah satu pukulan terberat terhadap kelompok-kelompok oposisi terkuat. Observatorium untuk Hak Asasi Manusia, yang memantau perang di Suriah, menyebutkan korban 78 pejuang tewas dan hampir 90 terluka.

Kamp, yang dioperasikan oleh Faylaq Al-Sham, sebuah faksi NFL, mengadakan sesi pelatihan untuk rekrutan baru. NFL mengatakan “sejumlah besar” petarung tewas, tetapi menolak memberikan rinciannya. Mereka berjanji akan membalas dan menyalahkan Rusia atas serangan itu.

Perwakilan Khusus AS untuk Suriah James Jeffrey mengatakan eskalasi di Idlib yang melanggar kesepakatan gencatan senjata Maret adalah “berbahaya” dan mengancam akan memperpanjang konflik dan memperdalam penderitaan rakyat Suriah. Jeffrey mengatakan proses politik yang dipimpin PBB adalah satu-satunya cara untuk perdamaian dan stabilitas di Suriah.

“Dengan melanjutkan pencarian mereka untuk kemenangan militer, rezim Assad dan sekutu Rusia dan Iran mengancam stabilitas kawasan sekitarnya,” katanya dalam sebuah pernyataan Selasa. “Sudah waktunya bagi rezim Assad dan sekutunya untuk mengakhiri perang brutal mereka yang tidak perlu melawan rakyat Suriah.”

BACA JUGA: Serangan bom di kelas belajar Alquran pakistan tewaskan sedikitnya 7 orang dan melukai 70 orang lainnya

Rusia dan Turki, meskipun mereka mendukung pihak yang berlawanan dalam konflik sembilan tahun Suriah, telah bekerja sama untuk mempertahankan gencatan senjata di daerah kantong terakhir pemberontak Suriah. Tetapi serangan itu terjadi ketika hubungan antara kedua negara telah menunjukkan tanda-tanda ketegangan atas peningkatan keterlibatan militer Turki di wilayah yang membentang dari Suriah hingga Kaukasus dan Mediterania. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed