oleh

Orang Pakistan diduga melakukan pemerkosaan terhadap ibu, anak tewas dalam penggerebekan

TOPIKTERKINI.COM –¬†ISLAMABAD: Polisi Pakistan mengatakan mereka membawa tersangka yang telah mereka tangkap awal pekan ini atas penculikan dan pemerkosaan seorang ibu dan putrinya yang berusia 5 tahun dalam sebuah penggerebekan pada hari Jumat untuk mengidentifikasi komplotannya dalam kejahatan yang mengejutkan – hanya untuk meminta pria tersebut. ditembak dan dibunuh oleh kaki tangan yang diduga.

Namun, detailnya tidak jelas tentang bagaimana Rafique Malik, yang telah ditahan polisi sejak Selasa malam, ditembak mati oleh dugaan kaki tangannya dalam pemerkosaan geng, Khairullah Bugti.

Selain itu, masih ada pertanyaan mengapa polisi gagal memberikan perlindungan yang memadai kepada Malik selama penggerebekan.

Polisi mengatakan Bugti segera ditangkap, dengan senjata yang menewaskan Malik masih dimilikinya.

Serangan terhadap wanita dan putrinya di distrik Kashmore di provinsi Sindh selatan telah mengejutkan Pakistan, meskipun serangan terhadap wanita biasa terjadi di negara yang sangat konservatif ini.

Setelah berita penangkapan tersebar di Sindh, banyak yang menuntut eksekusi cepat di depan umum terhadap penyerang.

Menurut polisi, Malik telah membujuk ibu dan anak berusia 5 tahun itu ke rumahnya akhir pekan lalu, berjanji akan mencarikan wanita itu pekerjaan.

Setelah menyerangnya, diduga dengan komplotannya, dia mengizinkan ibunya pergi setelah berjanji bahwa dia akan memberinya wanita lain. Putrinya kemudian disandera di kandang ternak dan diserang sementara Malik menunggu kembalinya ibunya.

Saat melarikan diri, ibunya segera memberi tahu polisi, kata pejabat polisi Kashmore, Akbar Channa. Polisi kemudian memasang jebakan untuk Malik, menangkapnya pada Selasa malam dan menyelamatkan anak perempuan itu.

“Saya telah menangani kasus pembunuhan dalam hidup saya, saya telah melihat pemboman juga, tetapi saya tidak pernah menangis sebagai petugas polisi,” kata Channa kepada The Associated Press. “Tapi hati kami hancur atas apa yang terjadi pada gadis ini dan ibunya.”

Kepala polisi Kashmore Amjad Ali Sheikh mengatakan kepada wartawan pada Jumat malam bahwa Malik membawa mereka ke tempat persembunyian kaki tangannya Bugti – praktik umum di kalangan polisi Pakistan yang meminta tersangka dibawa secara langsung untuk mengidentifikasi kemungkinan lokasi kaki tangan mereka.

Sheikh mengatakan Bugti melepaskan tembakan saat melihat Malik mendekat dengan polisi.
Pelecehan seksual dan kekerasan terhadap perempuan adalah hal biasa di Pakistan, di mana hampir 1.000 perempuan dibunuh setiap tahun dalam apa yang disebut “pembunuhan demi kehormatan” karena diduga melanggar norma konservatif tentang cinta dan pernikahan.

Pakistan telah menyaksikan peningkatan insiden pemerkosaan sejak 2018, ketika seorang pembunuh berantai memperkosa dan membunuh Zainab Ansari yang berusia 7 tahun di kota timur Kasur di provinsi Punjab.

Kasus ini menuai protes nasional dan Mohammad Imran kemudian dijatuhi hukuman mati dan digantung dalam kasus tersebut.

Pada bulan September, dua penyerang menarik seorang wanita keluar dari mobilnya yang mogok pada malam hari di jalan raya yang sepi dekat kota Lahore, di provinsi Punjab timur, dan memperkosanya saat anak-anaknya yang ketakutan menyaksikan. Kedua pria tersebut kemudian ditangkap. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed