oleh

Aksi Terorisme Menjadi potensi kerawanan natal dan Tahun Baru 2020 di Sulteng

TOPIKTERKINI.COM.PALU – Aksi terorisme dan radikalisme merupakan potensi kerawanan dalam perayaan ibadah natal 2020 di Sulawesi Tengah, itulah antara lain dijelaskan Wakapolda Sulteng Brigjen Polisi Hery Santoso, SIK, MH saat ditanya media di Palu, setelah pelaksanaan apel gelar pasukan Operasi lilin tinombala 2020

Sesuai kalender tahunan dibulan November dan Desember itu waktu yang sering terjadi aksi-aksi terorisme maupun radikalisme, oleh karena itu Wakapolda Sulteng menghimbau dan mengharapkan akan lebih baik bila ibadah natal dapat dilakukan secara virtual untuk menekan penyebaran covid.19

Bila tidak, ibadah dapat dilaksanakan secara bertahap atau berulang sehingga tidak menghadirkan Jemaah dalam jumlah banyak, Polda Sulteng juga telah menggelar 53 Pos pengamanan dan 28 Pos pelayanan dimana setiap gereja akan dilakukan pengamanan oleh personil yang ada di Polres sampai dengan Polsek, jelasnya

Selain itu Polda Sulteng juga masih melaksanakan operasi aman nusa dalam rangka menekan penyebaran covid.19 dan penanganan protokol kesehatan, oleh sebab itu operasi lilin ini juga diharapkan dapat memberikan rasa aman dan nyaman serta tetap terpeliharanya protokol kesehatan, tutup Wakapolda Sulteng.

Laporan : Husni Sese

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed