oleh

Perusahaan Prancis akan mulai membuat vaksin Moderna COVID-19 bulan depan

  • Presiden Emmanuel Macron pada Selasa berjanji bahwa empat situs di tanah Prancis akan mulai membuat vaksin virus korona segera
  • Laboratorium Sanofi Prancis akan mulai membuat vaksin Pfizer-BioNTech pada kuartal kedua

TOPIKTERKINI.COM – PARIS: Lab Prancis akan mulai memproduksi vaksin COVID-19 Moderna pada Maret, sementara laboratorium lain akan mulai membuat vaksin dari Pfizer dan BioNTech pada April, kata Menteri Perindustrian Agnes Pannier-Runacher Rabu.

Presiden Emmanuel Macron pada Selasa berjanji bahwa empat situs di tanah Prancis akan mulai membuat vaksin virus korona segera, karena pemerintah menuai kritik tajam atas dorongan tidak bersalah yang dimulai perlahan.

Kebanggaan Prancis juga terpukul setelah raksasa farmasi Sanofi mengatakan vaksin Covid-nya tidak akan siap sampai akhir tahun ini.

Krisis kesehatan telah mendorong pemerintah untuk mendorong produksi vaksin yang lebih luas yang sudah tersedia, mengesampingkan penolakan keras industri untuk berbagi rahasia kekayaan intelektual.
“Produksi di situs pertama akan dimulai pada bulan Maret untuk vaksin Moderna,” di laboratorium yang dioperasikan oleh Recipharm, kata Pannier-Runacher kepada radio RTL.

“Kami kemudian akan menjalankan lokasi produksi pada bulan April untuk vaksin Pfizer-BioNTech,” katanya.

“Dan pada bulan Mei, kami harus (juga) memproduksi vaksin CureVac, yang menunggu persetujuannya,” katanya, mengacu pada perusahaan bioteknologi Jerman yang dapat memulai produksi Prancis di laboratorium milik Fareva.

BACA JUGA:  Dunia menghadapi sekitar 4.000 varian COVID-19 saat para peneliti mengeksplorasi suntikan vaksin campuran

Laboratorium Sanofi Prancis akan mulai membuat vaksin Pfizer-BioNTech pada kuartal kedua, bahkan ketika sedang melakukan penelitian tentang tusukannya sendiri, seperti halnya perusahaan Prancis Delpharm.

Secara terpisah, Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian mengatakan vaksin Sputnik V Rusia dapat digunakan di Prancis selama memenuhi “norma ilmiah” dan “standar” Eropa.

“Jika Sputnik dikonfirmasi dan disetujui oleh European Medicines Agency dan otoritas kesehatan tertinggi Prancis, tidak akan ada halangan untuk distribusinya,” katanya kepada radio Europe 1.

BACA JUGA: AS, Inggris mengecam laporan kekerasan seksual terhadap Muslim Uighur

Prancis berharap untuk menghindari penguncian nasional baru karena jumlah kasus virus korona meningkat, dengan pihak berwenang melaporkan pada Selasa 404 kematian lebih lanjut selama 24 jam sebelumnya, serta peningkatan baru dalam kasus perawatan intensif menjadi 3.270 total. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed