oleh

China dan Filipina bertukar protes atas pulau yang diduduki Manila

TOPIKTERKINI.COM – MANILA: Filipina telah menuntut China menarik kapal dan kapal penangkap ikannya dari sekitar pulau yang diduduki Filipina di Laut China Selatan, di mana militer China telah menegaskan kedaulatannya dan berjanji untuk “dengan teguh menjaga” wilayah yang disengketakan.

Pertukaran protes oleh tetangga Asia atas pulau itu, yang secara internasional disebut Thitu, adalah gejolak terbaru dalam perseteruan teritorial yang telah lama membara di jalur air strategis yang telah meningkat dalam dua bulan terakhir.

Departemen Luar Negeri di Manila mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya telah mengajukan protes diplomatik terhadap “penyebaran yang tak henti-hentinya, kehadiran yang berkepanjangan dan kegiatan ilegal aset maritim China dan kapal penangkap ikan di sekitar pulau Pag-asa.” Itu menggunakan nama Filipina untuk Thitu, yang oleh Cina disebut Zhongye Dao.

Departemen tersebut menuntut China menarik kapalnya dari dekat pulau, yang dikatakan “adalah bagian integral dari Filipina yang memiliki kedaulatan dan yurisdiksi.”

Pulau seluas 37,2 hektar (92-acre) itu adalah yang terbesar dari sembilan pulau, terumbu karang, dan beting yang sebagian besar ditempati oleh pasukan Filipina di perairan yang disengketakan. Pemerintah Manila mendaftarkan Thitu dan singkapan terpencil sebagai bagian dari sebuah kota di provinsi Palawan barat.

Selain pasukan dan polisi Filipina, komunitas nelayan kecil dapat ditemukan di Thitu. Pemerintah telah membangun jalur pantai untuk memungkinkan berlabuhnya kapal angkatan laut dan kargo serta menurunkan bahan konstruksi dan alat berat untuk proyek-proyek baru, termasuk perbaikan dan perpanjangan landasan pacu yang terkikis air laut, pabrik es untuk nelayan, dan lebih banyak barak militer.

Pejabat China belum memprotes sekeras sebelum pembangunan Filipina di tengah hubungan yang lebih nyaman antara Beijing dan Manila di bawah Presiden Filipina Rodrigo Duterte. Tetapi pada hari Kamis, juru bicara Kementerian Pertahanan China Tang Kefei mengatakan China “dengan tegas menentang” setiap perkembangan Filipina di Thitu.

“Militer China akan dengan teguh menjaga wilayah nasional, kedaulatan, dan hak maritim, sambil dengan tegas menjaga perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan,” kata Tang, tanpa menjelaskan lebih lanjut dalam rapat bulanan.

Perseteruan yang meningkat antara Manila dan Beijing dimulai setelah lebih dari 200 kapal China yang dicurigai oleh otoritas Filipina akan dioperasikan oleh milisi pemerintah terlihat pada awal Maret di Whitsun Reef. Kepala pertahanan Filipina dan sekretaris luar negeri meminta kapal-kapal itu pergi, dan para pejabat Filipina kemudian mengerahkan kapal angkatan laut dan penjaga pantai ke daerah tersebut.

China mengatakan mereka memiliki terumbu karang dan kapal China berlindung di sana dari laut yang ganas.
Filipina telah mengeluarkan lusinan protes diplomatik ke China sejak saat itu atas perselisihan tersebut.

Menteri Luar Negeri Teodoro Locsin Jr. meminta maaf awal bulan ini setelah men-tweet kalimat tidak senonoh yang menuntut China keluar dari wilayah yang diklaim Filipina di Laut China Selatan dalam ledakan yang mengganggu Duterte.

“Hanya karena kami memiliki konflik dengan China tidak berarti kami harus bersikap kasar dan tidak sopan,” kata Duterte. “Kami memiliki banyak hal untuk berterima kasih kepada China atas bantuannya di masa lalu dan bantuannya sekarang.” – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed