oleh

Terkunci saat kebakaran, 52 orang pekerja di pabrik Bangladesh tewas

TOPIKTERKINI.COM – DHAKA: Kebakaran melanda sebuah pabrik makanan dan minuman di luar ibu kota Bangladesh, menewaskan sedikitnya 52 orang, banyak di antaranya terperangkap di dalam pintu yang terkunci secara ilegal, kata petugas pemadam kebakaran, Jumat.

Kobaran api dimulai Kamis malam di pabrik Hashem Foods Ltd. berlantai lima, di Rupganj, tepat di luar Dhaka, mengirimkan awan besar asap hitam mengepul ke langit. Polisi awalnya memberikan korban tewas tiga orang, tetapi kemudian menemukan tumpukan mayat pada Jumat sore setelah api padam.

Sejauh ini 52 mayat telah ditemukan, tetapi dua lantai teratas pabrik belum digeledah, kata Debasish Bardhan, wakil direktur Dinas Pemadam Kebakaran dan Pertahanan Sipil.

Dia mengatakan pintu keluar utama pabrik terkunci dari dalam dan banyak dari mereka yang meninggal terjebak.

Banyak pekerja melompat dari lantai atas pabrik, dan sedikitnya 26 orang mengalami luka-luka, lapor kantor berita United News of Bangladesh.

Informasi tentang berapa banyak orang di pabrik dan berapa banyak yang hilang tidak segera tersedia.
“Untuk saat ini, kami hanya memiliki detail ini. Setelah mencari di lantai atas kita bisa mendapatkan gambaran yang lengkap,” kata Bardhan.

Bangladesh memiliki sejarah tragis bencana industri, termasuk pabrik-pabrik yang terbakar dengan para pekerja terkunci di dalamnya. Korupsi yang terus berlanjut dan penegakan yang lemah telah mengakibatkan banyak kematian selama bertahun-tahun, dan merek-merek internasional besar, yang mempekerjakan puluhan ribu pekerja bergaji rendah di Bangladesh, mendapat tekanan berat untuk memperbaiki kondisi pabrik setelah kebakaran dan bencana lain menewaskan ribuan orang. .

Pabrik yang terbakar Kamis adalah anak perusahaan Sajeeb Group, sebuah perusahaan Bangladesh yang memproduksi jus di bawah Shezan International Ltd. yang berbasis di Lahore, kata Kazi Abdur Rahman, manajer umum senior grup untuk ekspor.

Menurut situs web grup, perusahaan mengekspor produknya ke sejumlah negara termasuk Australia, Amerika Serikat, Malaysia, Singapura, India, Bhutan, Nepal, dan negara-negara di Timur Tengah dan Afrika.

Rahman mengatakan kepada The Associated Press melalui telepon bahwa perusahaan sepenuhnya sesuai dengan standar internasional, tetapi dia tidak yakin apakah pintu keluar pabrik dikunci. Menurut undang-undang pabrik Bangladesh, sebuah pabrik tidak dapat mengunci pintu keluarnya saat pekerja berada di dalam selama jam produksi.

“Kami adalah perusahaan terkenal; kami menjaga aturan,” katanya. “Apa yang terjadi hari ini sangat menyedihkan. Kami menyesalinya.”

Ketika upaya pemulihan dilakukan pada hari Jumat, para korban dalam kantong mayat putih ditumpuk di armada ambulans saat kerabat meratap. Saat asap tebal terus membubung dari pabrik yang masih membara, tangisan anggota keluarga pekerja yang hilang menunggu dengan cemas kabar tentang orang-orang terkasih di luar lokasi yang hangus.

Sebelumnya, anggota keluarga bentrok dengan polisi saat mereka menunggu semalaman tanpa kabar tentang nasib orang yang mereka cintai.
Pemerintah memerintahkan penyelidikan penyebab kebakaran.

Tragedi industri masa lalu sering dikaitkan dengan penyimpangan keamanan yang masih mengganggu negara Asia Selatan meskipun pertumbuhan ekonominya pesat.

Pada 2012, sekitar 117 pekerja tewas ketika mereka terjebak di balik pintu keluar yang terkunci di sebuah pabrik garmen di Dhaka.

Bencana Industri terburuk di negara itu terjadi pada tahun berikutnya, ketika pabrik garmen Rana Plaza di luar Dhaka runtuh, menewaskan lebih dari 1.100 orang.

Pihak berwenang memberlakukan aturan keselamatan yang lebih ketat setelah bencana itu dan industri garmen negara itu sebagian besar telah menjadi patuh di bawah pengawas domestik dan global. Tetapi banyak industri lokal lainnya gagal menjaga kepatuhan keselamatan dan bencana terus berlanjut.

Pada Februari 2019, kobaran api melanda area berusia 400 tahun yang penuh dengan apartemen, toko, dan gudang di bagian tertua Dhaka dan menewaskan sedikitnya 67 orang. Kebakaran lain di Old Dhaka di sebuah rumah yang menyimpan bahan kimia secara ilegal menewaskan sedikitnya 123 orang pada 2010.

Organisasi Buruh Internasional mengatakan dalam sebuah laporan tahun 2017 bahwa kerangka peraturan dan inspeksi Bangladesh “belum mampu mengimbangi perkembangan industri.” – AN

Editor: Erank

Komentar

News Feed