oleh

Korban tewas penumpasan junta Myanmar melewati 1.000 Orang

TOPIKTERKINI.COM – BANGKOK: Pasukan keamanan Myanmar telah membunuh lebih dari 1.000 warga sipil sejak militer menggulingkan Aung San Suu Kyi dari kekuasaan enam bulan lalu, kata sebuah kelompok advokasi, Rabu.

Seperti yang dikutip dari laman arabnews.com bahwa, Negara itu telah berada dalam kekacauan sejak 1 Februari, ketika angkatan bersenjata merebut kekuasaan dalam kudeta kilat, memicu perbedaan pendapat ketika pengunjuk rasa menuntut kembalinya demokrasi.

Pasukan keamanan menanggapi dengan tindakan keras berdarah, menggunakan peluru tajam terhadap warga sipil. Namun massa anti-junta – beberapa di antaranya telah membentuk kelompok-kelompok pertahanan diri – masih turun ke jalan setiap hari dalam pawai kilat.

Kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik – yang memverifikasi kematian dan penangkapan massal di bawah rezim – mengatakan jumlah orang yang dibunuh oleh pasukan keamanan mencapai 1.001 pada hari Rabu.

Jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi, kata sekretaris bersama AAPP Ko Bo Gyi.

“Selama militer berkuasa, mereka akan terus membunuh pemuda, profesional seperti dokter dan guru, pria, wanita dan anak-anak,” katanya.

“Mereka tidak hanya membunuh hidup kita tetapi juga masa depan negara dan harapan demokrasi.”

Ko Bo Gyi – yang kelompoknya disebut sebagai organisasi “melanggar hukum” oleh junta dan saat ini bersembunyi – juga menuduh pihak berwenang “mempersenjatai” COVID-19 ketika negara itu menghadapi gelombang mematikan.

Sejauh ini, Myanmar telah mencatat lebih dari 360.000 kasus dan 13.623 kematian akibat COVID-19.

Krisis kesehatan telah diperburuk oleh kurangnya perawatan medis formal karena banyak rumah sakit telah dikosongkan dari staf yang bergabung dengan pemogokan nasional melawan junta.

Pasien juga enggan pergi ke rumah sakit yang dikelola militer, membuat antrean panjang untuk oksigen dan pasokan medis di apotek di seluruh Yangon.

Junta telah berulang kali membenarkan kudeta dengan menuduh kecurangan yang meluas dalam pemilihan tahun lalu, dan memberikan angka kematian warga sipil yang jauh lebih rendah.

Pihak berwenang juga mengatakan pada bulan Juni bahwa lebih dari 90 anggota pasukan keamanan telah tewas dalam bentrokan.

Pemimpin terguling Suu Kyi menghadapi serangkaian tuntutan kriminal, mulai dari memiliki walkie-talkie ilegal hingga melanggar undang-undang rahasia negara.

Panglima Angkatan Darat Min Aung Hlaing dilantik sebagai perdana menteri dari pemerintahan “penjaga”, yang oleh junta dijuluki Dewan Administrasi Negara. – AN

Editor: Erank

Komentar

News Feed