Lebih dari Perdagangan Dipertaruhkan Dalam Keretakan AS-Cina

oleh -
Lebih dari Perdagangan Dipertaruhkan Dalam Keretakan AS-Cina
Seorang pekerja bersepeda melewati kontainer di luar pusat logistik di dekat Pelabuhan Tianjin, di Cina utara

Lebih dari Perdagangan Dipertaruhkan Dalam Keretakan AS-Cina

Oleh :

Ellen R. Wald

AS dan Cina telah terlibat dalam sengketa perdagangan dan negosiasi berselang sejak awal 2018. Menurut media, masalah utama perselisihan dan diskusi adalah tarif yang dikenakan oleh masing-masing negara, tuduhan AS bahwa Cina terlibat dalam manipulasi mata uang dan perdagangan umum Ketidakseimbangan yang sangat menguntungkan Cina. Namun, ada masalah sosial yang sangat serius lainnya yang juga kritis terhadap keretakan antara kedua negara kuat ini.

Sengketa perdagangan mengguncang ekonomi di seluruh dunia. Bursa saham sedang gelisah, dengan nilai saham jatuh atau naik berdasarkan pembaruan terbaru Presiden AS Donald Trump tentang perselisihan tersebut. Harga minyak sangat rentan terhadap fluktuasi dalam menanggapi keadaan hubungan AS-Cina. Bahkan bank sentral membuat keputusan berdasarkan perkiraan negosiasi mereka.

Ada ketakutan keseluruhan bahwa kebuntuan yang berkelanjutan dan perang dagang habis-habisan dapat menyebabkan resesi global. Dengan demikian, tajuk utama mengarah pada dampak ekonomi dari negosiasi yang sedang berlangsung, yang tidak aktif lagi dan pembalasan reguler.

Namun, bagi AS ada banyak yang dipertaruhkan di luar kesehatan ekonomi saat ini. Melalui perselisihan perdagangan ini dan dalam negosiasi ini, AS memiliki kesempatan untuk mendorong China pada tiga masalah penting lainnya: Penyelundupan fentanyl opioid dari Cina ke AS, spionase perusahaan, dan pencurian kekayaan intelektual AS oleh China, dan pelanggaran Beijing hak asasi manusia.

Kita tahu bahwa negosiator Gedung Putih sedang mengerjakan dua masalah pertama, dan ada kemungkinan bahwa yang ketiga juga menjadi pertimbangan dalam negosiasi yang lebih besar.

Satu-satunya negara yang cukup kuat untuk menentang Cina adalah AS. Ketika perselisihan perdagangan dan negosiasi berlanjut, kita akan melihat apakah pemerintah AS memiliki kekuatan untuk berdiri kuat melawan Beijing.

Fentanyl adalah opioid sintetis yang sangat kuat. Administrasi Penegakan Narkoba AS (DEA) mengatakan bahwa morfin itu antara 80 dan 100 kali lebih kuat. Sekitar 20.000 orang Amerika meninggal karena overdosis fentanyl setiap tahun.

Pada tahun 2016, enam dari setiap 100.000 orang Amerika meninggal karena penyalahgunaan fentanyl. September lalu, seorang administrator DEA mengatakan kepada Kongres tentang hubungan antara Cina dan perdagangan fentanil ilegal, mengatakan bahwa “sebagian besar” fentanil di AS berasal dari Cina atau termasuk komponen kimia dari Tiongkok sebelum produksi akhir di Meksiko atau negara lain.

Penyalahgunaan narkoba menghancurkan ratusan ribu keluarga Amerika setiap tahun, dan fentanyl dari Cina adalah bagian besar dari itu.
China juga terkenal karena mencuri kekayaan intelektual (IP) dan rahasia perusahaan lainnya.

Menurut CNBC, satu dari lima perusahaan besar Amerika yang disurvei mengatakan bahwa China telah mencuri IP dari mereka dalam setahun terakhir. Hampir sepertiga dari perusahaan mengatakan Cina mencuri dari mereka dalam dekade terakhir. Baik perusahaan Cina dan pemerintah Beijing dicurigai melakukan perilaku jahat seperti itu, tetapi tidak penting siapa yang melakukannya.

Di Cina, pemerintah bisa mengendalikan apa saja. Jika sebuah perusahaan Cina mencuri rahasia perusahaan AS, dapat diasumsikan bahwa pemerintah China menyetujuinya, meskipun sebenarnya tidak terlibat. Beijing memang menerbitkan dokumen pada bulan Desember yang menguraikan hukuman bagi pencuri IP perusahaan, tetapi ada keraguan tentang penegakannya. Tiongkok tidak bisa menjadi mitra yang layak dalam upaya apa pun jika terus mencuri inovasi yang diperoleh dengan susah payah dari Amerika.

Hak asasi manusia di Tiongkok telah berulang kali dilanggar oleh elit pemerintah sejak revolusi komunis pada akhir 1940-an. Suksesi rencana lima tahun dan Lompatan Jauh ke Depan menyebabkan penindasan hebat jutaan orang Cina atas dasar ekonomi dan berdasarkan ideologi sosialis. Etnis dan agama minoritas telah dianiaya, termasuk Muslim Uighur di Xinjiang yang dianiaya mengerikan hari ini.

Protes telah ditekan secara kejam, terutama demonstrasi Lapangan Tiananmen 30 tahun yang lalu dan sekarang protes Hong Kong. Trump belum secara terbuka mengkonfirmasi apakah hak asasi manusia adalah subjek negosiasi dengan China, tetapi banyak orang di AS percaya itu seharusnya. Setidaknya, delegasi perdagangan AS harus mendorong keselamatan orang-orang di Xinjiang dan Hong Kong, bahkan jika reformasi politik adalah item negosiasi yang tidak realistis.

Cina adalah negara yang kuat dengan militer terbesar di dunia dan ekonomi terbesar kedua. Ini adalah pasar terbesar, berkat populasinya yang hampir 1,5 miliar orang. Beberapa perusahaan atau negara akan menentangnya. Baru saja akhir pekan ini, label Italia Versace dan label AS Coach meminta maaf kepada China karena memproduksi T-shirt yang mengidentifikasi wilayah yang disengketakan sebagai terpisah dari Cina.

Tidak seperti rezim otoriter lainnya, Tiongkok begitu kuat sehingga dapat meyakinkan perusahaan dan seluruh negara untuk patuh. Sementara para aktivis secara rutin meyakinkan perusahaan-perusahaan dan pemerintah-pemerintah Barat untuk menjauhkan diri dari para pelanggar hak asasi manusia yang kurang kuat, tampaknya hanya sedikit yang mau menjauh dari kekuasaan dan peluang Tiongkok.

Mungkin satu-satunya negara yang cukup kuat untuk menentang Cina adalah AS. Ketika perselisihan perdagangan dan negosiasi berlanjut, kita akan melihat apakah pemerintah AS memiliki kekuatan untuk berdiri kuat melawan Beijing. Ada lebih banyak yang dipertaruhkan daripada perdagangan saja.

Penulis : Ellen R. Wald, Ph.D. is a historian and author of “Saudi, Inc.” She is the president of Transversal Consulting and also teaches Middle East history and policy at Jacksonville University.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *