oleh

Kontrasepsi ORAL membuat wanita lebih gemuk, menurut penelitian baru

TOPIKTERKINI.COM – PAMPLONA: Penggunaan kontrasepsi oral di kalangan wanita meningkatkan risiko obesitas, menurut penelitian baru. Spanyol, 22 Oktober 2019

Dikutip dari “lifesitenews” Bahwa para peneliti di Universitas Navarre Spanyol menganalisis hasil studi longitudinal terhadap hampir 5.000 wanita selama delapan tahun. Peneliti utama Alfredo Gea dan rekan-rekannya di Pusat Penelitian Obesitas dan Nutrisi (Ciberobn) universitas menerbitkan temuan mereka di International Journal of Obesity.

Studi ini berjudul “Penggunaan kontrasepsi oral dan pengembangan obesitas dalam kelompok Mediterania: Proyek SUN (Seguimiento Universidad de Navarra)” dan diterbitkan pada bulan Agustus.

Menurut penelitian tersebut, penggunaan kontrasepsi oral oleh wanita selama dua tahun atau lebih terkait dengan peningkatan 78% dalam kemungkinan obesitas dalam delapan tahun berikutnya.

Abstrak penelitian ini menyatakan, “Penggunaan kontrasepsi oral (OC) telah disarankan untuk mewakili faktor risiko potensial untuk pengembangan obesitas.”

Mengenai metodologi, penulis mencatat bahwa populasi penelitian terdiri dari 4.920 lulusan universitas perempuan yang diidentifikasi sebagai “awalnya tidak obesitas” dengan usia rata-rata 28,2 tahun.

Penggunaan kontrasepsi oral dilaporkan sendiri, sedangkan indeks massa tubuh subjek dinilai saat onset dan setiap dua tahun sesudahnya. Untuk keperluan penelitian, subjek perempuan dibagi menjadi dua kelompok.

Wanita-wanita dari satu kelompok adalah pengguna kontrasepsi oral reguler, sedangkan wanita-wanita dari kelompok lain tidak.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa obesitas menjadi lazim di kalangan wanita yang secara konsisten menggunakan kontrasepsi oral dari waktu ke waktu.

Peneliti Álvaro San Juan Rodríguez dari University of Pittsburgh mengatakan kepada surat kabar Spanyol ABC bahwa penelitian membuktikan bahwa “risiko mengembangkan obesitas pada tahun-tahun berikutnya secara praktis berlipat dua di antara wanita yang secara teratur menggunakan kontrasepsi oral dan hampir tiga kali lipat di antara mereka yang menggunakannya terus menerus untuk lebih dari dua tahun. ”

Gea mendesak agar berhati-hati dalam penggunaan kontrasepsi oral, yang semakin banyak digunakan.

Studi ini mencatat bahwa obesitas telah menjadi masalah kesehatan masyarakat global yang telah mencapai “proporsi epidemi” dan menghadirkan tantangan besar bagi kesehatan manusia.

Menurut penulis, “obesitas meningkatkan risiko diabetes, hipertensi, penyakit jantung koroner, stroke, apnea tidur obstruktif, dan beberapa jenis kanker, di antara penyakit lainnya.”

Para penulis menulis bahwa bukti yang tersedia sangat tidak konsisten mengenai bagaimana kontrasepsi hormonal oral dapat menyebabkan penambahan berat badan. “Penambahan berat badan mungkin merupakan hasil dari retensi cairan, penumpukan lemak, penambahan massa otot, atau kombinasi unsur-unsur yang disebutkan di atas,” kata penelitian tersebut.

Tidak ada studi prospektif besar sebelumnya yang menilai risiko jangka panjang penggunaan kontrasepsi oral, tulis para penulis.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara penggunaan kontrasepsi oral dan bekuan darah yang melemahkan atau mematikan. Pil kontrasepsi oral dapat menyebabkan peningkatan kadar kolesterol, sakit kepala migrain, tekanan darah tinggi, berbagai bentuk penyakit kardiovaskular, dan kanker.

Menurut National Cancer Institute, wanita yang menggunakan kontrasepsi oral memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi untuk kanker payudara. Badan pemerintah mencatat bahwa wanita yang menggunakan kontrasepsi oral juga berisiko lebih tinggi terkena kanker endometrium dan serviks.

Editor: Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed