oleh

Korea Utara kembali lakukan uji coba peluncur roket baru

TOPIKTERKINI.COM – KORUT: Korea Utara mengkonfirmasikan hari Jumat bahwa pihaknya telah melakukan uji coba ketiga terhadap peluncur roket baru “super-besar” yang dikatakannya memperluas kemampuannya untuk menghancurkan target musuh dalam serangan mendadak.

Peluncuran terbaru memperpanjang serangkaian tampilan senjata selama berbulan-bulan oleh Korea Utara, yang terus menggunakan penghentian perundingan nuklir untuk meningkatkan kemampuan militernya sambil menekan Washington untuk konsesi.

BACA JUGA: 3 Pemuda di Bone Perkosa Gadis 15 Tahun Secara bergantian di tengah sawah

Kantor Berita Pusat Resmi Korea Pyongyang menggambarkan tes itu sehari setelah militer Korea Selatan dan Jepang mengatakan mereka mendeteksi dua proyektil yang diluncurkan dari daerah dekat ibukota Korea Utara yang melakukan perjalanan lebih dari 321 kilometer lintas negara sebelum mendarat di perairan lepas pantai timur utara.

Para ahli mengatakan Korea Utara dapat terus meningkatkan demonstrasi senjata menjelang batas waktu akhir tahun yang ditetapkan oleh pemimpin Kim Jong Un bagi AS untuk menawarkan persyaratan yang dapat diterima bersama untuk menyelamatkan diplomasi rapuh yang tegang oleh ketidaksepakatan mengenai pertukaran bantuan sanksi dan langkah pelucutan senjata.

BACA JUGA: Pohon Tumbang Menimpa sebuah Mobil di Bone

Peluncuran hari Kamis mengikuti pernyataan ketidaksenangan para pejabat tinggi Korea Utara atas lambatnya perundingan nuklir dengan Amerika Serikat dan menuntut agar pemerintahan Presiden Donald Trump melonggarkan sanksi dan tekanan yang melumpuhkan pada negara mereka.

KCNA mengatakan Kim menyatakan puas atas apa yang digambarkan Korea Utara sebagai uji coba sukses sistem artileri roket baru, tetapi tidak jelas apakah pemimpin itu mengamati peluncuran di lokasi. Korea Utara sebelumnya menguji sistem pada Agustus dan September. Tes terbaru memverifikasi “kesempurnaan” kemampuan menembak berkelanjutan sistem yang memungkinkannya untuk “benar-benar menghancurkan” target musuh dengan “kekuatan super,” kata agensi.

BACA JUGA: Mobil tabrak rumah Anggota Polisi di sekadau, Satu Orang Pekerja Tewas

Kim Eun-han, juru bicara Kementerian Unifikasi Seoul, mengatakan Korea Selatan memiliki “kepedulian yang kuat” terhadap aktivitas senjata Korea Utara, tetapi menghindari jawaban langsung ketika ditanya tentang kemungkinan dampak pada dialog antar-Korea.

Chung Eui-yong, direktur keamanan nasional kepresidenan, mengecilkan ancaman yang ditimbulkan oleh senjata-senjata baru Korea Utara selama sidang parlemen sementara juga menyebutkan sistem pertahanan rudal Korea Selatan.

Awal bulan ini, Korut menguji coba rudal balistik yang diluncurkan di bawah air untuk pertama kalinya dalam tiga tahun. Korea Utara juga telah menguji coba sistem artileri roket dan roket balistik jangka pendek dalam beberapa bulan terakhir dalam apa yang para ahli lihat sebagai upaya untuk meningkatkan kemampuan militernya dan meningkatkan daya tawarnya.

BACA JUGA: Tak kuasa melawan karena mabuk, Gadis 15 tahun pasrah di gilir 2 orang temannya

Negosiasi telah goyah setelah runtuhnya KTT Februari antara Kim Jong Un dan Trump di Hanoi, Vietnam, di mana AS menolak tuntutan Korea Utara untuk bantuan sanksi luas dengan imbalan kemajuan sedikit demi sedikit menuju sebagian menyerahkan kemampuan nuklirnya.

Washington dan Pyongyang memulai kembali diskusi tingkat kerja di Swedia awal bulan ini, tetapi pertemuan itu terhenti di tengah-tengah permusuhan dengan Korea Utara yang menyebut pembicaraan itu “memuakkan” dan menuduh Amerika mempertahankan “sikap dan sikap lama.” (AN)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed