oleh

3 Tewas, Lusinan terluka saat Kebakaran Hutan Australia robohkan rumah warga

TOPIKTERKINI.COM – CANBERRA, Australia: Kebakaran hutan yang melanda pantai timur Australia yang dilanda kekeringan telah menewaskan tiga orang dan beberapa orang hilang, lebih dari 30 terluka dan lebih dari 150 rumah hancur, kata para pejabat, Sabtu.

Sekitar 1.500 petugas pemadam kebakaran memerangi lebih dari 70 kebakaran di seluruh negara bagian Australia yang paling padat penduduknya, New South Wales, dengan yang paling hebat di timur laut, tempat api dikipasi oleh angin kencang, kata Komisaris Dinas Pemadam Kebakaran Pedesaan Shane Fitzsimmons.

BACA JUGA: Ribuan Tenaga Kesehatan Bantaeng Ramaikan Porseni HKN ke-55

Seorang wanita yang ditemukan tak sadarkan diri dan dengan luka bakar serius Jumat di dekat Glen Innes meninggal di rumah sakit, katanya.

Menantu perempuannya, Chrystal Harwood mengidentifikasi korban sebagai nenek berusia 69 tahun, Vivian Chaplain, yang sendirian di rumahnya di komunitas kecil Wytaliba ketika dilalap api.

“Aku adalah orang terakhir yang berbicara dengannya. Dia benar-benar panik. Dia berkata: “Kami bersemangat. Ada api di mana-mana. Saya membutuhkan anak laki-laki di sini sekarang, “Harwood memberi tahu Nine Network televisi tentang panggilan telepon terakhir mereka.

BACA JUGA: Bupati Luwu Timur Apel Malam Api Unggun Kelopak Galang 2019

“Bahkan sebelum aku harus memberitahunya untuk keluar, dia menutup teleponku. Saya tidak bisa menghubungi dia lagi. Saya mencoba berkali-kali, ”kata Harwood. “Dia luar biasa. Dia wanita yang kuat dan pengasih. ”
Pada hari Jumat, Harwood membuat permintaan putus asa di media sosial agar seseorang datang untuk menyelamatkan Chaplain.

“Viv sendirian, bisakah seseorang membantu, tolong siapa pun … anak laki-laki akan turun jika mereka bisa lewat,” Harwood memposting. “The RFS tidak dapat menjangkau mereka setelah beberapa kali mereka coba … jalan di bawah adalah terowongan api.”

Petugas pemadam kebakaran menemukan mayat lain pada hari Sabtu di sebuah mobil yang terbakar di dekat Glen Innes, korban kebakaran yang sama, kata para pejabat. Nama pria lokal belum dirilis.

BACA JUGA: Kebakaran di Bone Tewaskan seorang Nenek dan Hanguskan 1 Unit Rumah 

Mayat ketiga ditemukan Sabtu sore di sebuah gedung yang terbakar di Sungai Johns, utara Taree, kata satu pernyataan polisi. Korban itu meninggal dalam kebakaran ratusan kilometer dari Glen Innes.

Tujuh orang lainnya dilaporkan hilang di sekitar kebakaran Glen Innes, kata Fitzsimmons.

“Kami mengharapkan jumlah (orang hilang) tidak naik hari ini,” katanya. “Ada kekhawatiran besar bahwa akan ada lebih banyak kerugian atau bahkan lebih banyak kematian.”

Lebih dari 30 orang termasuk petugas pemadam kebakaran menerima perawatan medis untuk luka bakar dan satu pasien mengalami serangan jantung, katanya.

BACA JUGA: Kebakaran hutan di Australia melenyapkan setengah dari koloni Koala

Setidaknya 150 rumah telah hancur sejak Jumat, dan tim penaksir kerusakan belum mencapai beberapa daerah yang hancur, kata pernyataan Dinas Pemadam Kebakaran Pedesaan. Warga belum bisa kembali karena bahaya kebakaran, asap dan asbes yang terlepas di reruntuhan, kata pernyataan itu.

Ratusan orang mengungsi rumah mereka sepanjang 500 kilometer petak pesisir timur dari perbatasan negara bagian Queensland selatan ke Forster.

Forster adalah kota yang berjarak 300 kilometer di utara Sydney, kota terbesar di Australia. Banyak yang menghabiskan malam di pusat-pusat evakuasi, sementara beberapa tidur di dalam mobil.

Di Queensland, sekitar 50 kebakaran hutan mengamuk pada hari Sabtu. Setidaknya satu rumah hilang, seorang petugas pemadam kebakaran menderita patah kaki dan 6.000 penduduk dievakuasi dari tiga komunitas di tenggara negara bagian itu, kata polisi.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Perdana Menteri Scott Morrison memperingatkan Australia untuk mengharapkan lebih banyak berita buruk dari zona kebakaran. Peringatannya datang sebelum korban ketiga dikonfirmasi.

“Kebakaran dahsyat dan mengerikan yang telah kita saksikan terutama di New South Wales tetapi juga di Queensland benar-benar mengerikan,” kata Morrison kepada wartawan di Sydney.

Dewan Asuransi Australia menyatakan krisis kebakaran hutan sebagai “malapetaka,” yang berarti klaim asuransi akan diberikan prioritas. (AN)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed