oleh

Kemarahan tumbuh ketika keluarga menguburkan yang mati setelah serangan Burkina Faso

TOPIKTERKINI.COM – OUAGADOUGOU: Kerabat orang yang tewas dan yang selamat dari serangan minggu ini pada konvoi bus pekerja tambang di Burkina Faso semakin marah pada hari Sabtu seperti apa yang mereka katakan adalah kurangnya dukungan dari pihak berwenang dan perusahaan pertambangan.

Ratusan kerabat, teman, dan kolega para korban menunggu berjam-jam untuk memulihkan tubuh mereka dari kamar mayat di ibu kota Ouagadougou, ketika iring-iringan kendaraan menuju kuburan di seluruh kota. “Saya tidak senang karena saya kehilangan kolega saya dan saya tidak senang dengan cara pemerintah menangani ini,” kata Mahamdi Mande, 32, ketika dia menunggu jenazah rekannya, Moussa Ouattara.

Baca Juga: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Perusahaan tambang emas Kanada Semafo mengatakan lima busnya, yang melakukan perjalanan dengan pengawalan militer, mendapat kecaman pada hari Rabu di jalan menuju tambang Boungou di wilayah Timur. Pihak berwenang mengatakan 38 orang tewas dalam serangan itu, salah satu yang paling mematikan dalam beberapa tahun di negara Afrika Barat itu.

Seorang yang selamat, yang bekerja untuk penyedia jasa penambangan Australia Perenti, mengatakan baik Semafo maupun Perenti tidak menghubunginya sejak serangan itu, di mana ia berpura-pura mati untuk menghindari penembakan. “Mereka perlu memperlakukan saya seperti manusia. Mereka bisa mencoba berbicara dengan semua orang. Saya tidak bisa memahaminya – mereka seharusnya melakukan yang lebih baik.

Apa yang telah mereka lakukan untuk kita tidak cukup,” kata pekerja itu, yang bertanya tidak diidentifikasi karena alasan keamanan. Oumarou Tankouano, yang saudara laki-lakinya terbunuh, juga mengatakan dia belum dihubungi oleh Semafo. “Mungkin setelah penguburan, mereka akan menghubungi kami. Saya pikir jika ada dukungan datang, itu harus dari Semafo,” kata pria 34 tahun itu.

Semafo dan Perenti tidak dapat segera dihubungi pada hari Sabtu untuk dimintai komentar.

Baca Juga: Enam Tewas dan 36 nelayan hilang setelah Topan Bulbul Menghantam Bangladesh

Pemerintah tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Jumat.

Korban yang diwawancarai oleh media menyatakan jumlah korban jiwa bisa jauh lebih tinggi daripada 38 yang dilaporkan secara resmi. Konvoi itu kemungkinan membawa sekitar 250 orang, sumber keamanan yang bekerja di sektor ini dan seorang pekerja di tambang mengatakan sebelumnya, meninggalkan lusinan yang tidak terhitung jumlahnya.

Baik Semafo maupun pihak berwenang tidak mengkonfirmasi berapa banyak orang yang berada dalam konvoi. Identitas penyerang tidak jelas, tetapi dua saksi mengatakan beberapa penyerang meneriakkan frasa Islam.

Semua mayat yang diambil oleh pemerintah telah diidentifikasi secara resmi pada hari Sabtu, kata jaksa penuntut umum Harouna Yoda dalam sebuah pernyataan. Kerabat yang bingung dan marah telah mengeluh sebelumnya bahwa pihak berwenang tidak membiarkan mereka melihat mayat selama berhari-hari setelah serangan itu.

Baca Juga: Pengadilan India memutuskan mendukung umat Hindu dalam pertikaian dengan Muslim

Semafo mengatakan tempat tambang Boungou, sekitar 355 km dari Ouagadougou, diamankan, tetapi telah menghentikan operasi di sana.

Burkina Faso sedang berjuang untuk memerangi kekerasan yang meluas di wilayah semak belukar timur dan utara. Sebuah pemberontakan tiga tahun yang tumbuh di dalam negeri telah menyebar di beberapa bagian negara itu, yang diperkuat oleh kekerasan militan Islam dan kriminalitas yang menyebar dari tetangganya Mali utara. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed