oleh

Pengadilan India memutuskan mendukung umat Hindu dalam pertikaian dengan Muslim

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: Mahkamah Agung India memutuskan mendukung kelompok Hindu pada hari Sabtu dalam perselisihan berabad-abad dengan Muslim minoritas tentang tempat ibadah di India utara yang telah menjadi penangkal ketegangan antara kedua komunitas.

Pengadilan mengatakan tanah yang disengketakan diserahkan kepada kepercayaan Hindu untuk membangun sebuah kuil sementara umat Islam akan diberikan sebidang tanah terpisah. Seorang pengacara untuk kelompok Muslim mengatakan keputusan itu mengecewakan dan kelompok itu kemungkinan akan mengajukan petisi peninjauan.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Pada 1992, gerombolan Hindu menghancurkan Masjid Babri abad ke-16 di lokasi di kota utara Ayodhya, yang memicu kerusuhan yang menewaskan hampir 2.000 orang.

PENTINGNYA TEMPAT INI

Jutaan orang Hindu percaya bahwa masjid di Ayodhya dibangun di tempat kelahiran Dewa Ram, salah satu dewa paling dihormati yang dianggap sebagai inkarnasi fisik Dewa Hindu Wisnu.

Orang Hindu mengatakan situs itu adalah salah satu tempat paling suci mereka – sama sakralnya dengan Mekah bagi umat Islam.

BACA JUGA: Polusi Udara di India Mencapai tingkat terburuk di dunia

Orang-orang Muslim mengatakan doa-doa Islam telah ditawarkan di situs itu sejak 1528, ketika Masjid Babri pertama kali dibangun pada masa pemerintahan Mughal Islam.

ARGUMEN

Partai-partai Muslim, melalui Dewan Wakaf Sunni, berpendapat bahwa kepemilikan mereka atas tanah terbukti dari fakta bahwa mereka menerima hibah untuk pemeliharaan masjid yang berasal dari tahun 1528.

Umat ​​Hindu mengatakan masjid itu dibangun di atas situs yang sudah suci bagi umat Hindu. Pengacara yang mewakili Ram Lalla mengajukan bukti arkeologis yang mereka katakan membuktikan situs tersebut telah lama memiliki kesucian agama bagi umat Hindu.

BACA JUGA: Kebakaran hutan di Australia melenyapkan setengah dari koloni Koala

Kelompok-kelompok Muslim mengatakan para pejabat pemerintah berkomplot dengan para pendeta Hindu untuk secara diam-diam menempatkan seorang bayi dewa Ram di dalam kompleks masjid pada tahun 1949.

MENGAPA ITU PENTING?

Putusan Mahkamah Agung kemungkinan akan berdampak signifikan pada hubungan penuh antara mayoritas Hindu dan Muslim di India, yang merupakan 14% dari sekitar 1,3 miliar orang.

Pembangunan “kuil agung” di Ayodhya telah lama menjadi janji pemilihan bagi Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi, yang menjamin masa jabatan kedua dengan kemenangan pemilihan umum tahun ini.

BACA JUGA: Polisi Bolivia bergabung dengan Pendemo Saat Aksi

BJP telah memobilisasi puluhan ribu orang di Ayodhya pada tahun 1992 ketika pidato-pidato berapi-api mengobarkan gagak dan menyebabkan gerombolan Hindu merobohkan masjid.

Penghancuran masjid memicu beberapa kerusuhan komunal paling mematikan dalam sejarah India merdeka yang menyebabkan kematian hampir 2.000 orang dan memperdalam perpecahan komunal. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed