oleh

Polisi temukan senapan yang terkait dengan serangan Athena 2014

TOPIKTERKINI.COM – ATHENS: Polisi Yunani mengatakan pada hari Sabtu mereka telah menemukan senapan Kalashnikov yang digunakan dalam serangkaian serangan politik di Athena dari 2014-17 – serangan yang diklaim pada saat itu oleh kelompok gerilyawan perkotaan.

Senjata itu ditemukan selama penggerebekan di 13 tempat di daerah Athena yang dimulai pada hari Jumat, kata polisi.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Tiga orang diinterogasi dan sejumlah bahan peledak, detonator, dan senjata lainnya ditemukan selama penggerebekan, tambah pasukan itu dalam sebuah pernyataan.

Polisi mengatakan tes balistik pada senapan menemukan itu telah digunakan dalam serangan terhadap kantor Athena dari partai PASOK pada tahun 2014, tembakan menembaki kedutaan Meksiko pada tahun 2016 dan dua serangan lainnya terhadap polisi menjaga kantor PASOK pada tahun 2017.

PASOK sosialis adalah salah satu partai politik dominan di Yunani dari tahun 1980-an.

Tanggung jawab atas insiden-insiden itu diklaim oleh Kelompok Bela Diri Revolusioner. Pada November 2016, pihaknya juga mengklaim bertanggung jawab atas serangan granat terhadap kedutaan Prancis di Athena, yang melukai seorang penjaga.

BACA JUGA: Pengadilan India memutuskan mendukung umat Hindu dalam pertikaian dengan Muslim

Dalam sebuah proklamasi pada waktu itu, kelompok itu mengatakan mereka memprotes kebijakan luar negeri Perancis dan perlakuannya terhadap para pengungsi.

Serangan-serangan, biasanya berskala kecil pada bisnis, polisi, politisi dan kedutaan sering terjadi di Yunani, yang memiliki sejarah panjang kekerasan politik.

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis, yang membuat keselamatan publik berseru dalam pemilihan nasional tahun ini, memberi selamat kepada pihak berwenang atas ‘kesuksesan besar’ mereka.

BACA JUGA: Polisi Bolivia bergabung dengan Pendemo Saat Aksi

“Saya ingin menegaskan kembali komitmen saya untuk masalah terorisme domestik Yunani untuk mengakhiri, sekali dan untuk semua,” katanya dalam sebuah pernyataan tertulis. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed