oleh

Tentara Kongo membunuh Pemimpin kelompok Milisi Hutu

TOPIKTERKINI.COM – KINSHASA: Pasukan Kongo telah membunuh pemimpin cabang milisi Hutu di daerah bergolak timur negara itu, kata militer pada hari Minggu, dua bulan setelah membunuh pemimpin faksi utama.

Musabimana Juvenal memimpin kelompok sempalan Pasukan Demokratik untuk Pembebasan Rwanda (FDLR), sebuah kelompok yang didirikan oleh para pejabat Hutu yang melarikan diri dari Rwanda setelah mengatur genosida 1994.

Baca Juga: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Pembunuhannya adalah pukulan terakhir terhadap FDLR, yang telah melemah dalam beberapa tahun terakhir oleh penangkapan beberapa pemimpinnya dan tekanan militer dari Republik Demokratik angkatan bersenjata Kongo, FARDC, dan milisi lainnya.

Tentara “menetralkan pemimpin radikal lain FDLR pada Sabtu sembilan November pukul 14.00,” kata Guillaume Njike, seorang juru bicara militer Kongo.

Musabimana, yang juga dikenal oleh nomer guerre-nya Jean-Michel Afrika, terbunuh bersama empat pengawalnya menyusul baku tembak sengit di Binza, Kivu Utara, dekat perbatasan Uganda, tambah Njike.

Baca Juga: 8 Tewas saat Ledakan BOM di Suriah timur laut yang dikontrol Turki

Pasukan Kongo membunuh pemimpin cabang utama FDLR, Sylvestre Mudacumura, pada 18 September.

Kelompok itu terpecah dalam deretan peringkat dan uang pada 2007, kata Christoph Vogel, seorang peneliti pada program penelitian konflik yang diselenggarakan oleh London School of Economics dan Ghent University.

“Dibandingkan dengan Mudacumura, (Musabimana) adalah ikan kecil jadi saya ragu ini sama pentingnya, tetapi itu menunjukkan bahwa aktor yang berbeda tampaknya berkumpul pada dorongan yang lebih terkoordinasi terhadap FDLR dan apa pun yang mereka definisikan seperti itu.”

Menteri Luar Negeri Rwanda Olivier Nduhungirehe mengatakan para pejuang Musabimana bertanggung jawab atas serangan lintas-perbatasan yang mematikan pada bulan Oktober di sebuah daerah pegunungan yang terkenal dengan gorila-gorila gunung di mana delapan orang tewas.

Baca Juga: Enam Tewas dan 36 nelayan hilang setelah Topan Bulbul Menghantam Bangladesh

“Ini adalah tindakan keadilan,” katanya kepada media melalui telepon.

“Ini adalah konfirmasi tekad Presiden Kongo (Félix Tshisekedi dan FARDC untuk memberantas kelompok-kelompok bersenjata dan organisasi teroris di Kongo timur. Kami berterima kasih kepada mereka untuk itu.”

FDLR juga menjadi sumber gesekan antara Rwanda dan Uganda pada tahun lalu. Rwanda pada bulan Maret menuduh Uganda mendukung FDLR dan kelompok pemberontak lainnya yang bermarkas di Kongo yang menentang pemerintah Rwanda. Uganda membantah tuduhan itu. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed