oleh

Investigator AS mengawasi 160 militan Negara Islam atas pembantaian Yazidi

UNITED NATIONS: Penyelidik PBB sejauh ini mengidentifikasi 160 gerilyawan Negara Islam yang dituduh melakukan pembantaian Yazidi di Irak utara pada 2014 dan sedang membangun kasus hukum terhadap mereka, kata ketua tim itu kepada Dewan Keamanan AS pada hari Selasa.

Tim investigasi AS, yang dibentuk oleh Dewan Keamanan AS, mulai bekerja setahun yang lalu untuk mengumpulkan dan menyimpan bukti untuk penuntutan tindakan di masa depan oleh Negara Islam di Irak yang mungkin merupakan kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan atau genosida.

BACA JUGA: Buang Limbah Beracun kelaut, 2 orang China dan 7 orang Filipina ditangkap

“Sehubungan dengan komunitas Yazidi saja, kejahatan yang menargetkan mereka, kami telah mengidentifikasi lebih dari 160 pelaku pembantaian terhadap Yazidi … dan kami memfokuskan pekerjaan kami untuk membangun kasus-kasus yang solid semoga dalam kaitannya dengan masing-masing yang mungkin terjadi. diajukan ke pengadilan domestik, “kata Karim Asad Ahmad Khan, kepala tim PBB.

Para pakar AS pada Juni 2016 memperingatkan bahwa Negara Islam melakukan genosida terhadap Yazidi di Suriah dan Irak untuk menghancurkan komunitas agama minoritas melalui pembunuhan, perbudakan seksual, dan kejahatan lainnya.

BACA JUGA: Sembilan anggota angkatan laut Pakistan tewas dalam kecelakaan bus

Militan Negara Islam menganggap Yazidi sebagai pemuja setan. Iman Yazidi memiliki unsur-unsur Kristen, Zoroastrianisme.

Nadia Murad, yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2018 atas upayanya untuk mengakhiri penggunaan kekerasan seksual sebagai senjata perang, dan pengacara hak asasi manusia Amal Clooney memainkan peran penting dalam mendorong tim investigasi AS. Murad adalah seorang wanita Yazidi yang diperbudak dan diperkosa oleh pejuang Negara Islam pada tahun 2014.

Negara Islam menyerbu jantung agama Yazidi di Sinjar di Irak utara pada tahun 2014, memaksa wanita muda menjadi budak sebagai “istri” bagi pejuangnya dan membantai pria dan wanita yang lebih tua.

Korban selamat Yazidi, Kachi, yang nama lengkapnya ditahan untuk melindunginya, berbicara kepada Dewan Keamanan AS pada hari Selasa.

BACA JUGA: 41 Orang ditemukan tewas setelah hujan lebat mengguyur ibukota Kongo

“Setelah menembaki kami, anggota ISIL pergi ke tempat lain. Saya menemukan diri saya di bawah tumpukan mayat,” katanya kepada dewan. “Ketika saya membuka mata, saya melihat tiga saudara lelaki saya. Mereka ada di sebelah saya. Mereka sudah mati. Begitu juga keponakan dan sepupu saya.”

Dia mengatakan istri dan putrinya diculik dan dijual sebagai budak dan dia telah kehilangan sekitar 75 anggota keluarganya.

“Lima tahun telah berlalu dan aku masih bisa mendengar istriku dan anak perempuanku menjerit ketika para anggota ISIL menculik mereka. Aku juga bisa mendengar suara putriku Lara, yang berusia tiga bulan ketika dia meninggal dalam penawanan karena kehausan dan lapar, “kata Kachi.

Dia mengatakan bahwa Yazidi kini menginginkan keadilan. (Reuters)

Editor: Azqa

 

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed