oleh

Wabah Campak Tewaskan 50 Anak di Samoa

TOPIKTERKINI.COM – SELANDIA BARU: Pemerintah Samoa mengatakan pada hari Senin bahwa lima anak lainnya telah meninggal pada hari yang lalu karena wabah campak, menjadikan jumlah kematian akibat epidemi menjadi lebih dari 50 ketika pihak berwenang berlomba untuk memvaksinasi seluruh populasi.

Samoa mengumumkan keadaan darurat nasional bulan lalu dan mengamanatkan bahwa semua 200.000 orang yang tinggal di negara kepulauan Pasifik Selatan mendapatkan vaksinasi.

Pemerintah telah menutup semua sekolah dan melarang anak-anak dari pertemuan umum.

Secara keseluruhan, 53 orang telah tewas dalam wabah sejak akhir Oktober, termasuk satu orang dewasa dan dua remaja yang lebih tua. Sebagian besar dari mereka yang telah meninggal adalah bayi dan bayi muda, termasuk 23 anak berusia kurang dari 1 dan 25 anak berusia antara 1 dan 4 tahun.

BACA JUGA: Sempat Baku Tembak, Tentara membunuh Anggota kelompok Separatis OPM Papua

Pemerintah mengatakan lebih dari 1.100 orang telah dirawat di rumah sakit sejak wabah dimulai dan sekitar 180 orang tetap dirawat di rumah sakit. Di antara mereka yang dirawat di rumah sakit adalah 19 anak-anak yang berada dalam kondisi kritis.

Pihak berwenang Samoa percaya virus itu pertama kali disebarkan oleh seorang pelancong dari Selandia Baru.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada hari Senin bahwa negaranya melakukan segala yang dapat dilakukan untuk mencegah epidemi, termasuk mengirim lebih dari 50 profesional medis dan ribuan vaksin ke Samoa.

Negara-negara lain termasuk Inggris juga telah mengirim tim dan persediaan.

Ardern mengatakan kurva alami tingkat infeksi berarti bahwa “kadang-kadang keadaan bisa lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.”

BACA JUGA: Usus Pengendara Motor di Bone Terburai usai Tabrakan dengan mobil Avanza

Angka-angka dari Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF menunjukkan bahwa kurang dari 30 persen bayi Samoa diimunisasi tahun lalu.

Angka yang rendah itu diperburuk oleh kecelakaan medis yang menewaskan dua bayi yang diberi vaksin yang salah dicampur, menyebabkan keterlambatan yang lebih luas dan ketidakpercayaan dalam program vaksinasi.

Pemerintah mengatakan sekitar 33.000 orang divaksinasi sebelum bulan lalu dan sejak itu, 58.000 orang lainnya telah divaksinasi.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menetapkan target memusnahkan campak dari sebagian besar dunia pada tahun depan.

BACA JUGA: 9 Tewas 3 luka-luka dalam kecelakaan pesawat di Dakota Selatan

Dikatakan bahwa penyakit ini sepenuhnya dapat dicegah berkat vaksin yang aman yang telah digunakan sejak tahun 1960-an, dan kematian akibat campak di seluruh dunia menurun sebesar 84 persen antara tahun 2000 dan 2016 menjadi sekitar 90.000 setiap tahun berkat imunisasi yang lebih baik. (AN)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed