oleh

Baru bebas, Pembunuh Berantai kembali di tangkap Usai kembali lakukan Pembunuhan

TOPIKTERKINI.COM – BANGKOK: Polisi Thailand menangkap seorang pembunuh berantai yang pada hari Rabu sehubungan dengan pembunuhan lain setelah pembebasannya dari penjara karena perilaku yang baik, pihak berwenang mengkonfirmasi.

Somkid Pumpuang dijatuhi hukuman seumur hidup pada tahun 2005 karena membunuh lima wanita yang diyakini terlibat dalam industri seks dan kehidupan malam, membuat media untuk menjulukinya “Jack the Ripper” Thailand.

Pihak berwenang menganggapnya sebagai “tahanan yang sangat baik” dan membebaskannya pada bulan Mei tahun ini, tetapi ia sekarang adalah tersangka utama dalam pembunuhan seorang pelayan hotel berusia 51 tahun di timur laut negara itu.

BACA JUGA: Filipina Selatan Porak-poranda Usai Guncang Gempa berkekuatan 6,8

Pihak berwenang mendistribusikan fotonya di bawah judul “Most Wanted” dan menawarkan hadiah 50.000 baht ($ 1.650) untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya.

Pada hari Rabu, foto-foto yang dikeluarkan menunjukkan petugas polisi menahan tersangka di sebuah kereta di kota Pakchong di provinsi Nakhon Ratchasima.

“Somkid Pumpuang ditangkap berkat informasi dari publik,” kata Mayor Jenderal Puttipong Musikul dari kepolisian Khon Kaen, Rabu pagi.

Media setempat menggambarkan bagaimana seorang penumpang di kereta melihat tersangka mengenakan topi dan masker dan mengirim foto ke polisi.

Departemen koreksi Thailand mengatakan pihaknya sedang mengkaji kebijakan pengurangan hukumannya tetapi juga mengatakan itu beroperasi pada kapasitas tiga kali dengan 370.000 narapidana.

Thailand memiliki salah satu populasi penjara terbesar di dunia dan kepadatan penduduk tetap menjadi masalah serius.

BACA JUGA: 15 Tahun berlalu, Ratusan korban tsunami Thailand belum diidentifikasi

Jumlah itu mencapai rekor tertinggi sepanjang masa awal tahun ini, menurut laporan bulan ini dari Federasi Internasional untuk Hak Asasi Manusia dan Serikat untuk Kebebasan Sipil.

Hampir 80 persen dipenjara karena pelanggaran terkait narkoba. (AN)

Editor: Azqa

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed