oleh

Puluhan ribu Muslim India terdampak kekejaman Politik mayoritas hindu

TOPIKTERKINI.COM – ASSAM: Saat Akkas Ali melihat rumahnya yang hancur, dia menangis. Petani berusia 65 tahun dari Bhuttamari Vairabi, distrik Sonitpur di negara bagian Assam di India timur laut, telah menghabiskan seluruh hidupnya untuk membangun rumah tiga kamar di desa.

Bulan lalu, administrasi kabupaten dan legislator lokal memasuki 10 desa di daerah itu dengan buldoser dan personel paramiliter. Mereka merobohkan 450 rumah dan menelantarkan lebih dari 3.000 orang.

Ali sekarang adalah seorang pengungsi di desanya sendiri dan tinggal di sebuah kamp darurat terdekat, tanpa petunjuk apa pun yang ada di masa depan baginya.

“Kesalahan saya adalah saya tidak terdaftar sebagai pemilih di daerah pemilihan Sootea di mana desa saya berada.

Saya memiliki suara saya di daerah pemilihan tetangga.

Legislator Partai Bhartiya Janata (BJP) setempat Padma Hazarika, dengan dukungan dari pemerintah, mengusir saya dan lebih dari 450 keluarga keluar dari daerah hanya karena kami tidak memilihnya, ”katanya.

“Saya adalah warga asli Assam dan nama saya di NRC. Saya adalah pemilih terdaftar dari daerah pemilihan Tezpur yang berdekatan dan saya telah tinggal di sini selama lebih dari 15 tahun, setelah pindah dari desa asal saya yang hanyut oleh banjir, ”kata Ali kepada Arab News, merujuk pada Daftar Nasional Warga , daftar kewarganegaraan yang dikeluarkan oleh pemerintah Assam pada Agustus tahun lalu.

“Pemerintah mengatakan kami adalah perambah dan warga Bangladesh, dan mereka mengusir kami dari tanah kami sendiri meskipun memiliki semua dokumen.

Saya rasa, tujuan yang lebih besar adalah bahwa BJP ingin menenangkan Hindu Bengali di daerah ini yang akan bertindak sebagai bank pemberi suara permanen untuk partai tersebut, ”kata Ali.

BACA JUGA: Kapal tenggelam KLM Alma Jaya tewaskan 1 Orang, 3 Selamat dan 2 Lainnya belum ditemukan

Sejak New Delhi mengesahkan Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan (CAA) pada pertengahan Desember, ketegangan telah meningkat di Assam dengan orang Assam khawatir akan kehilangan identitas etnis mereka jika imigran Hindu Bengali diizinkan menjadi warga negara India.

Di bawah CAA, minoritas Hindu, Sikh, Jain, Parsi, dan Kristen dari negara tetangga Bangladesh, Pakistan, dan Afghanistan memenuhi syarat untuk menjadi warga negara, jika mereka telah datang ke India sebelum 31 Desember 2014. Muslim tidak termasuk.

Sementara itu, NRC Assam memiliki ketentuan untuk menyatakan semua migran – terlepas dari agama mereka – sebagai stateless jika mereka telah memasuki Assam setelah 24 Maret 1971. Lebih dari 1,9 juta orang, sebagian besar Hindu, tidak dapat menemukan tempat mereka dalam daftar NRC. CAA sekarang akan mengakomodasi umat Hindu, meninggalkan Muslim.

Anggota minoritas Muslim di negara bagian khawatir mereka akan menjadi target nyata dari politik mayoritas BJP.

Abdul Quddus menghadapi nasib yang sama seperti Ali.

“Pertama, mereka mengusir kami dengan mengatakan bahwa kami bukan pemilih mereka, dan segera mereka akan membuang keluarga Muslim yang tersisa,” kata guru yang telah tinggal di kamp Mukua Chapori, sekitar dua kilometer dari rumahnya, juga sebagai pengungsi.

BACA JUGA: Dorr….!! Melawan saat ditangkap, Polisi “Tembak Mati” Gembong Narkoba Lintas Provinsi

Arab News bertanya kepada Hazrika, legislator BJP lokal di balik penggusuran, tentang alasan mereka.

“Mereka adalah perambah, itulah sebabnya mereka diusir,” adalah jawabannya.

“Saya tidak peduli apakah mereka Hindu atau Muslim, mereka adalah perambah dan mereka telah diusir dari tanah pemerintah,” kata Hazrika, menambahkan bahwa penggusuran itu mengikuti perintah pengadilan.

Namun dia membantah keberadaan kamp-kamp pengungsi di daerah itu.

Manvendra Pratap Singh, wakil komisaris distrik Sonitpur dan seorang pria di garis depan penggusuran, juga membela langkah tersebut dengan mengutip perambahan.

“Kami memiliki rencana untuk mengusir lebih banyak orang dari daerah itu, karena seluruh tanah adalah milik pemerintah dan mereka yang mengklaim mereka adalah pemilik tanah membeli tanah dari perambah,” katanya, menambahkan bahwa taman industri dan fasilitas Universitas Tezpur akan dibangun di daerah itu.

Dia juga membantah keberadaan kamp dan mengatakan bahwa memenuhi syarat untuk memiliki tanah akan dipindahkan. “Tidak ada kamp pengungsi di daerah itu,” katanya.

BACA JUGA: Empat tewas dalam ledakan bom mobil di dekat gedung parlemen Somalia

Tetapi orang-orang di kamp mengatakan bahwa tidak ada orang dari pihak pemerintah yang mengunjungi mereka.

“Kami diperlakukan sebagai orang asing di tanah kami sendiri. Situasinya sangat buruk sehingga sekolah setempat menolak anak-anak (kami) masuk ke sekolah. Masa depan ratusan siswa suram, ”kata Ali.

Menurut pekerja sosial setempat Isfaqul Hussain, “ada permainan yang lebih besar di Assam sekarang.

Di mana pun komunitas Muslim rentan, ada upaya untuk menggusur mereka secara internal dan menjadikan mereka pengungsi di tanah air mereka sendiri. ”

Analis politik yang berbasis di Tezpur, Abdul Qadir, menjelaskan bahwa setelah diberlakukannya CAA, BJP berupaya untuk menyelesaikan Hindu Bengali di daerah-daerah yang didominasi Muslim.

BACA JUGA: Serangan militan tewaskan 20 Tentara Nigeria dan ribuan orang kehilangan tempat tinggal

“Situasinya sangat menyedihkan pada awalnya ketika lebih dari 10.000 orang tiba-tiba menjadi tunawisma. Beberapa dari mereka menghabiskan malam di tempat terbuka di musim dingin yang parah ini. Warga yang peduli memobilisasi dana dan mendirikan tenda, ”katanya.

“Kita hidup di masa yang sulit, ketika penderitaan manusia diukur dengan parameter agama.” (AN)

Editor: Usman S

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed