oleh

Pengaruh Keanekaragaman Kelembagaan Serta Implikasi Bagi Seleksi dan Pengembangan Kemajuan Ekonomi dan Teknologi

Pengaruh Keanekaragaman Kelembagaan Serta Implikasi Bagi Seleksi dan Pengembangan Kemajuan Ekonomi dan Teknologi

Oleh: Nurul Hidayah
Mahasiswi jurusan Ilmu Ekonomi
Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam
Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar

A. Isu dan masalah ekonomi tertentu

Perusahaan dan negara berusaha untuk membangun kemampuan teknologi di tengah sistem pengetahuan yang ada bersama berbagai institusi. Keragaman ini pada prinsipnya mungkin menghasilkan pengetahuan dan sistem pembelajaran yang terfragmentasi tanpa adaptasi yang mudah, hubungan sosial yang jelas, atau gagasan kemajuan bersama. Lingkungan keragaman institusional yang tinggi mungkin inovatif tetapi menawarkan lingkungan masa depan yang tidak pasti di mana individu dan perusahaan bertindak, dan yang dapat melumpuhkan proses pencarian dan pembelajaran.

Kebijakan industri secara rutin digunakan secara konseptual dan administratif sebagai alat seleksi untuk menyisihkan keragaman institusional tersebut, misalnya, mengarahkan kembali pengetahuan dan konteks produksi industri kesehatan atau mengintegrasikan informalitas dalam desain kebijakan sosial. Pemilihan kebijakan dengan demikian dapat menawarkan konteks pembingkaian yang berharga untuk membangun inferensi dan penilaian tentang sistem evolusioner dan produk teknologi. Namun, begitu perspektif evolusioner dan institusional digunakan, ‘keterlambatan’ dan ‘kemajuan’ bergantung pada teknologi. Keragaman ¬†kelembagaan membedakan ekonomi dengan norma, aturan, standar, struktur, tata kelola, dan ciri khasnya, seperti persentase yang tinggi dari pekerja mandiri, upah borongan, atau pekerja lepas, atau variasi dalam jenis sistem pengetahuan.

Ekonomi pembangunan cenderung mendekati keragaman institusional tersebut dari sudut pandang quasi-optimasi instrumental dari waktu ke waktu dan sebagai konvergensi terstruktur ekonomi dan institusi, baik melalui institusi dominan seperti pasar di mana masyarakat dari satu jenis menjadi lebih seperti yang lain, atau karena prioritas relevansi sosial disaring terutama melalui hasil pasar. Tergantung pada pelatihan atau rasa petualangan ekonom, beberapa lembaga non-pasar seperti nilai dan kebiasaan sosial mungkin juga menonjol dalam analisis masyarakat, misalnya fokus pada beberapa kelompok etnis dalam jenis aktivitas bisnis tertentu, atau kontrak dan intelektual.

B. Memuat kutipan teori atau riset terdahulu

Kutipan teori atau riset terdahulu dapat di lihat dari pengaturan ulang industri kesehatan selama Covid-19, organisasi R&D vaksin, dan pendekatan terhadap kehilangan pekerjaan atau informalitas dalam teori tenaga kerja atau desain kebijakan sosial. Tindakan kebijakan ini dan rantai konsekuensinya menawarkan konteks interpretatif yang unik dan berharga untuk menempatkan kontribusi para sarjana OIE terhadap ekonomi mikro kebijakan industri dan arah perubahan teknologi.

Kemampuan teknologi negara-negara selama pandemi COVID-19 telah menunjukkan variasi yang nyata. Keragaman ini telah membawa fokus yang tajam dan dalam jangka waktu yang singkat, perubahan kelembagaan yang dapat dipertahankan atau diarahkan oleh beberapa masyarakat seperti bagaimana mereka merespons ketidakpastian mendalam yang disebabkan oleh pandemi dan khususnya, kemampuan mereka untuk mengkonsolidasikan respons teknologi yang kuat: dukungan untuk COVID -19 vaksin, produksi kit diagnostik COVID-19, peningkatan fasilitas ruang bersih dan pendirian laboratorium.

  • Intinya, ada insentif non ekonomi ( bukan berdasarkan rasionalitas ekonomi; pasar,) bagi individu untuk melakukan kegiatan ekonomi
  • Sistem ekonomi tidak bisa dibiarkan hanya dipandu oleh pasar. Dalam hal ini diperlukan kelembagaan non pasar (non-market institution) untuk melindungi agar pasar tidak mengalami kegagalan, yakni dengan jalan mendesain aturan main/kelembagaan (Institutions)
  • Ekonomi kelembagaan mempelajari dan berusaha memahami peranan kelembagaan dalam sistem dan organisasi ekonomi, politik dan sosial.
  • Kelembagaan yang tumbuh spontan seiring dengan perjalanan waktu atau kelembagaan yang sengaja dibuat oleh manusia.
  • Peranan kelembagaan bersifat penting dan strategis karena ternyata ada dan berfungsi di segala bidang kehidupan.
  • Ekonomi kelembagaan menjadi bagian dari ilmu ekonomi yang berperan penting dalam perkembangan ilmu pengetahuan sosial, humaniora, ekonomi, teknologi, budaya dan terutama ekonomi politik.

C. Tawaran gagasan dan solusi

Ketidakpastian tentang lingkungan masa depan di mana perusahaan bertindak tanpa adanya rasa yang jelas dari desain kelembagaan, prioritas pengetahuan, atau kemajuan sosial yang diantisipasi, dapat mengarahkan, atau melumpuhkan pencarian dan pembelajaran yang penting untuk membangun kemampuan teknologi.

Berbagai kombinasi institusional semacam itu berpotensi menghasilkan sistem pengetahuan dan inovasi yang terfragmentasi daripada sistem yang kohesif. Oleh karena itu, untuk kemajuan konseptual, proposisi nilai yang lebih eksplisit dapat membantu perusahaan atau organisasi lain untuk mengantisipasi tindakan negara pada kebijakan industri yang dapat memangkas variasi kelembagaan dan mengurangi ketidakpastian.

OIE bukan lembaga secara fisik melainkan perilaku ekonomi yang didorong oleh pertimbangan dan perasaan yang secara umum berlaku dalam keadaan dan waktu tertentu.

Beberapa gagasan kritikan mengenai ekonomi kelembagaan lama (Old Institutional Economics) yaitu:

  • Motif ekonomi melatar belakangi setiap kegiatan. Setiap aktivitas manusia didasarkan atas perhitungan rasional untung ruginya.
  • Mendahulukan kepentingan diri sendiri (self interest)
  • Persaingan akan meningkatkan efisiensi
  • Private property right merupakan sebuah keharusan
  • Teori ekonomi klasik mengabaikan faktor-faktor sejarah, sosial dan kelembagaan dalam membangun struktur ekonomi

 

Daftar Pustaka

M.Firmansyah/Mengenal Pemikiran Old Institution Economics (OIE) Schmid, A.A, 2004. Conflic and Cooperation: Institutional and Behavioral Economics. USA: Blackwell Publishing Milonakis, D., & Fine, B, 2009. From Political Economics to Economics: Method,the Social and the Historical in the Evolution of Economic Theory. London & New York: Routladge Lyotard, Jean-Francois. 2009. The Post Modern Condition: A Report on Knowladge. Elyati, DV (Penerjemah). Kondisi Post Modern: Suatu laporan Mengenai Pengetahuan. Surabaya. Selasar Publishing

 

Beberapa referensi:

https://www.tandfonline.com/doi/full/10.1080/00213624.2021.1907153

https://docplayer.info/226554406-Ekonobis-mengenal-pemikiran-old-institutional-economics-oie-dalam-ilmu-ekonomi-kelembagaan-m-firmansyah-universitas-mataram-a-r-t-i-c-l-e-i-n-f-o.html

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.