oleh

Polisi Inggris mengatakan 39 orang Vietnam dalam kematian truk

TOPIKTERKINI.COM – LONDON: Polisi Inggris pada hari Jumat menyebut 39 orang Vietnam yang tewas dalam truk berpendingin bulan lalu, dengan yang termuda berusia hanya 15 tahun dan banyak dari mereka dari provinsi yang sama.

Sepuluh remaja termasuk dua bocah lelaki berusia 15 tahun termasuk di antara korban yang mayatnya ditemukan pada 23 Oktober di sebuah wadah di wilayah tenggara Inggris, Essex.

BACA JUGA: Kedapatan Masturbasi di Rumah Sakit, Pria berusia 45 tahun di Tangkap

Mayoritas korban, 20, berasal dari wilayah Vietnam tengah Nghe An, dan 10 lainnya dari Ha Tinh. Para korban berasal dari total tujuh provinsi yang berbeda.

Salah satu yang termuda adalah Nguyen Huy Hung, seorang bocah lelaki berusia 15 tahun dari distrik Nghi Xuan di provinsi Ha Tinh.

Dia meninggalkan desanya ke Inggris di mana kedua orang tuanya tinggal. Adiknya, yang tinggal di Korea Selatan, memposting di Facebook bahwa adiknya hilang.

BACA JUGA: 

Korban lain adalah Hoang Van Tiep, berusia 18 tahun dari distrik Dien Chau, provinsi Nghe An, meninggalkan setahun yang lalu ke Prancis di mana ia bekerja sebagai pencuci piring.

Pada 21 Oktober, dua hari sebelum truk ditemukan, dia menulis surat kepada keluarganya meminta $ 13.000 untuk membayar penyelundup untuk perjalanannya ke Inggris, yang terakhir mereka dengar darinya.

Dia telah bepergian ke Prancis bersama sepupunya, Nguyen Van Hung, 33, yang juga diidentifikasi sebagai korban. Dia mendapatkan paspor palsu tahun lalu dan pergi tanpa memberi tahu orang tuanya.

“Prioritas kami adalah mengidentifikasi para korban, untuk menjaga martabat mereka yang telah meninggal dan untuk mendukung teman-teman dan keluarga para korban,” kata polisi yang memimpin penyelidikan, Asisten Kepala Polisi Tim Smith.

BACA JUGA: Lima Pria dipenjara karena Seks Gay

“Tetap sangat penting bagi kami untuk memastikan bahwa keluarga terdekat seseorang diinformasikan, dan bahwa mereka diberi waktu untuk menyerap berita tragis ini sebelum kami secara publik mengkonfirmasi identitas orang yang mereka cintai.

“Kami telah bekerja erat dengan Badan Kejahatan Nasional, Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran, dan Otoritas Vietnam untuk mengidentifikasi dan menemukan keluarga mereka.”
Pemerintah Inggris dan Vietnam bekerja sama untuk memulangkan jenazah, kata polisi. (AN)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed