oleh

India menahan pengguna media sosial atas posting daring yang meradang setelah keputusan tempat keagamaan

TOPIKTERKINI.COM – INDIA: Puluhan orang di India telah ditahan karena dicurigai menerbitkan posting media sosial yang meradang dan memicu petasan perayaan setelah Mahkamah Agung memutuskan untuk memberikan tempat keagamaan yang dipersengketakan antara umat muslim dan umat Hindu, kata polisi pada hari Minggu.

Pengadilan menghadiahkan tempat yang diperebutkan dengan sengit di kota utara Ayodhya kepada umat Hindu pada hari Sabtu, dan memberikan kekalahan kepada umat Islam yang juga mengklaim tanah yang telah memicu beberapa kerusuhan paling berdarah di negara itu sejak kemerdekaan.

Baca Juga: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Pada 1992, gerombolan Hindu menghancurkan Masjid Babri abad ke-16 di lokasi itu, yang memicu kerusuhan di mana sekitar 2.000 orang, kebanyakan dari mereka Muslim, terbunuh. Tidak ada kekerasan besar yang dilaporkan setelah keputusan akhir pekan lalu.

Pihak berwenang mengatakan mereka menunjukkan “pendekatan tanpa toleransi” terhadap konten yang berpotensi radang di YouTube, Twitter, Facebook, dan WhatsApp.

Sekitar 37 orang ditangkap pada Sabtu malam di Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India dan lokasi tanah yang diperebutkan, kata polisi negara bagian, Minggu.

Baca Juga: Hampir 4,15 juta penduduk ilegal ditangkap di Arab Saudi

Polisi telah bertindak atas 3.712 posting media sosial di seluruh negara bagian dengan melaporkan mereka ke platform atau meminta pengguna untuk menghapusnya, kata PV Rama Sastry, direktur jenderal tambahan polisi untuk hukum dan ketertiban di ibukota Uttar Pradesh, Lucknow.

“Setiap perilaku ilegal di internet akan diperhatikan dan ditindaklanjuti,” katanya kepada media.

Polisi juga mengatakan mereka telah menyegel kantor lokal kelompok nasionalis Hindu sayap kanan Akhil Bharat Hindu Mahasabha dan menahan Wakil Presiden nasionalnya Ashok Sharma. Mereka tidak memberikan perincian lebih lanjut.

Di bagian lain negara itu, setidaknya tujuh orang ditangkap karena menyulut petasan atau membuat keributan saat membagikan permen dalam perayaan.

Baca Juga: Para uskup Prancis berikan pembayaran kepada para korban pelecehan seks di Gereja

Kementerian Dalam Negeri tidak segera menanggapi permintaan informasi tentang penangkapan.

Pemerintah telah mengerahkan ribuan anggota pasukan paramiliter dan polisi di Ayodhya dan tempat-tempat sensitif lainnya.

“TERLIHAT”

Keputusan pengadilan membuka jalan bagi pembangunan kuil Hindu di lokasi itu, sebuah proposal yang telah lama didukung oleh partai nasionalis Hindu pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Umat ​​Hindu meyakini tempat itu adalah tempat kelahiran Dewa Ram, penjelmaan fisik Dewa Hindu Wisnu, dan mengatakan temapat itu suci bagi umat Hindu jauh sebelum Muslim Mughal, penguasa Islam paling terkemuka di India, membangun masjid Babri di sana pada tahun 1528.

Baca Juga: Para uskup Prancis berikan pembayaran kepada para korban pelecehan seks di Gereja

Mahkamah Agung menyebut pembongkaran masjid tahun 1992 itu ilegal tetapi menyerahkan plot 2,77 hektar (sekitar 1,1 hektar) – seukuran lapangan sepak bola – kepada sebuah kelompok Hindu.

Ini diarahkan agar plot lain di Ayodhya diberikan kepada kelompok Muslim yang telah menentang kasus itu.

Beberapa cendekiawan dan aktivis melihat putusan itu tidak adil, terutama mengingat bahwa penghancuran masjid tahun 1992 dianggap ilegal.

“Mengapa 2,77 hektar dianugerahkan kepada elemen-elemen yang menjadi pihak dalam hal ini ?,” Syeda Hameed, presiden Forum Wanita Muslim, menulis di Hindustan Times, merujuk pada penghancuran masjid.

Para pemimpin Muslim telah menyerukan perdamaian antara mayoritas Hindu dan Muslim, yang merupakan 14% dari 1,3 miliar penduduknya.

Baca Juga: Polisi Bolivia bergabung dengan Pendemo Saat Aksi

Beberapa tampaknya telah mengundurkan diri untuk mengambil keputusan.

“Saya berkecil hati dengan putusan itu dan menyerahkannya kepada Allah,” kata Mohammad Azam Qadri, seorang pemimpin komunitas di Ayodhya. (Reuters)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed