oleh

Euforia Kemenangan Sepak Bola tidak memberi Kelonggaran abadi bagi Kekerasan di Irak

TOPIKTERKINI.COM – BAGHDAD: Perayaan semalam kemenangan sepak bola hanya memberi kelonggaran singkat terhadap kekerasan Irak, ketika para demonstran anti-pemerintah kembali ke jalan-jalan dan pasukan keamanan menembak mereka dengan amunisi langsung, menewaskan sedikitnya tiga dan melukai puluhan lainnya.

Enam minggu kemarahan di jalanan berubah menjadi kegembiraan semalam setelah kemenangan 2-1 atas Iran – demonstran tetangga Irak menyalahkan karena mendukung pemerintah mereka ingin menyapu dari kekuasaan. Tembakan perayaan dan ledakan kembang api terdengar sampai dini hari.

BACA JUGA: Wanita Asal Indonesia Diperkosa Lalu Dibunuh di Malaysia

Tetapi menjelang subuh, euforia telah menguap dan para pengunjuk rasa dan polisi kembali bentrok dalam pertempuran di jalan-jalan, melanjutkan kekerasan yang telah menewaskan lebih dari 300 orang selama enam minggu terakhir.

Pasukan keamanan menembakkan peluru tajam ke arah pengunjuk rasa di Lapangan Khillani Baghdad pada hari Jumat ketika mereka berusaha mendorong mereka kembali ke kamp utama di Lapangan Tahrir, bagian dari taktik pemerintah untuk membatasi kerusuhan.

Asap membubung ketika para pria muda dengan wajah tertutup bergegas membawa kawan-kawan mereka yang terluka ke petugas medis terdekat. Satu membungkus dirinya dengan bendera Irak berlumuran darah yang dikenakan sebelumnya oleh yang lain.

BACA JUGA: 3 Tewas saat terjadi Baku Tembak Diruang Sidang, 2 Diantaranya Pengacara

“Kami damai, kami hanya memiliki bendera sementara mereka memiliki segalanya: gas air mata dan peluru hidup. Tetapi kami tidak akan pernah kembali,” kata Yassin Salman.

LETUSAN

Protes massa yang dimulai di Baghdad pada 1 Oktober dan menyebar ke Irak selatan, adalah ledakan kemarahan publik terhadap elit penguasa yang dianggap memperkaya diri sendiri dari negara dan melayani kekuatan asing – terutama Iran – karena banyak rakyat Irak merana. dalam kemiskinan tanpa pekerjaan, perawatan kesehatan atau pendidikan.

Tanggapan pemerintah terhadap kerusuhan – dengan amunisi langsung, gas air mata dan granat kejut terhadap demonstran yang sebagian besar tidak bersenjata – telah gagal mengintimidasi massa, yang telah mencemooh tawaran reformasi politik terbatas.

BACA JUGA: Tukang Pijat Asal Indonesia Diperkosa dan Dirampok di Malaysia

Kerumunan besar meneriakkan “Iran keluar!” telah berkumpul menjelang pertandingan sepak bola Kamis malam, untuk menonton di layar raksasa yang dibuat oleh pihak berwenang. Ketika itu berakhir dengan kemenangan atas Iran, mereka meledak dalam perayaan, dengan pengunjuk rasa meneriakkan dengan gembira bersama polisi.

Kembang api meledak di kamp protes utama di Lapangan Tahrir pusat Baghdad, dan meledak selama berjam-jam di ibukota.

Tim nasional Irak, dengan bintang-bintang dari berbagai aliran sektarian dan etnisnya, telah memacu negara itu pada saat-saat sulit lainnya – terutama kemenangan mengejutkan di final Piala Asia melawan saingannya Arab Saudi pada 2007 di puncak perang saudara.

BACA JUGA: Digerebek Polisi, PSK Kencingi Celananya di Kamar Hotel

“Tim sepak bola nasional adalah satu-satunya hal yang akan membuat kami bahagia dan menyatukan orang-orang Irak,” Amir Ali, terbungkus bendera Irak, mengatakan di tengah perayaan.

Namun kembalinya kekerasan pada hari Jumat dengan cepat menghilangkan euforia.

Ulama Syiah terkemuka Irak, yang melakukan intervensi dalam politik hanya pada saat krisis, secara terbuka mendukung protes dalam khotbah Jumatnya dan mengatakan ia ragu para elit akan melakukan reformasi.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

“Jika mereka yang memegang kekuasaan berpikir bahwa mereka dapat melarikan diri memberlakukan reformasi nyata dengan menunda, mereka adalah delusi. Apa yang terjadi setelah protes ini tidak akan seperti yang terjadi sebelumnya, sehingga mereka lebih memperhatikan,” kata Grand Ayatollah Ali al-Sistani dalam sebuah khotbah dibacakan oleh wakilnya. (Reuters)

Editor: Farah

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed