oleh

Balas Dendam, Pemberontak di Kongo Membunuh 14 Warga Sipil

TOPIKTERKINI.COM – Kongo: Penyerang di DR Kongo telah membunuh 14 warga sipil sebagai pembalasan atas serangan militer terhadap kubu pemberontak Uganda di timur negara itu, seorang pejabat setempat mengatakan pada hari Sabtu.

Pembunuhan terbaru, yang terjadi pada malam hari dari Jumat hingga Sabtu, menjadikan jumlah total mereka yang terbunuh dalam serangan balas dendam dalam dua minggu terakhir menjadi lebih dari 30.

BACA JUGA: Serangan ke Desa Fulani Tewaskan 20 di Mali tengah

Serangan itu terjadi di dua lokasi di wilayah Beni di provinsi Kivu Utara di mana tentara Kongo bulan lalu mengumumkan serangan untuk mengusir gerilyawan yang tergabung dalam kelompok pemberontak yang terinspirasi oleh Islam Allied Democratic Forces (ADF) – milisi asal Uganda yang sudah lama beroperasi di wilayah perbatasan.

Administrator Beni Donat Kibwana mengatakan para penyerang menggunakan parang dan pisau, dan diyakini telah pergi untuk menjarah toko-toko dan rumah-rumah.

BACA JUGA: Euforia Kemenangan Sepak Bola tidak memberi Kelonggaran abadi bagi Kekerasan di Irak

Militer mengatakan pada 30 Oktober pihaknya telah meluncurkan “operasi skala besar,” termasuk penembakan dan pengerahan pasukan yang bertujuan membersihkan wilayah kelompok-kelompok bersenjata.

Tetapi jumlah korban sipil dalam serangan ADF telah meningkat, dan penduduk menuduh tentara memfokuskan upaya mereka pada daerah yang salah.

“Ini adalah situasi yang rumit karena populasi adalah target serangan balas dendam ADF terhadap operasi militer,” kata Teddy Kataliko, presiden Masyarakat Sipil Beni.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

ADF, yang telah hadir di Republik Demokratik Kongo sejak 1995, dituduh telah membunuh ratusan atau bahkan ribuan warga sipil di wilayah Beni dalam lima tahun terakhir.

Grup Daesh telah mengklaim beberapa serangan ADF baru-baru ini, tetapi tidak ada bukti yang jelas tentang afiliasi di antara mereka. (AN)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed