oleh

Israel menyerang sasaran Hamas di Gaza setelah serangan roket

TOPIKTERKINI.COM – GAZA CITY: Israel menargetkan Hamas dalam serangan di Gaza Sabtu pagi setelah roket ditembakkan ke arahnya dari daerah kantong Palestina, kata militer, dua hari setelah gencatan senjata yang rapuh dimulai.

Hamas, gerakan Islamis yang secara de facto mengendalikan Jalur Gaza, sejauh ini menjaga jarak dari tembak-menembak mematikan yang meletus pekan ini.

Gencatan senjata telah dilakukan sejak Kamis pagi setelah meningkatnya kekerasan antara Israel dan Jihad Islam – kelompok militan Palestina terkuat kedua di wilayah itu.

BACA JUGA: Negara Islam mengklaim serangan perbatasan Tajik-Uzbekistan

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan “saat ini menyerang target teror Hamas” di Gaza, di mana wartawan AFP melihat serangan Israel dan melaporkan pembalasan dari dalam kantong.

Militer mengatakan pihaknya melancarkan serangan setelah “dua roket ditembakkan dari Jalur Gaza menuju wilayah Israel” dan dicegat oleh pertahanan udara.

Sumber-sumber keamanan Palestina mengatakan serangan Israel ditujukan pada dua tempat Hamas di utara wilayah itu.

Ini adalah pertama kalinya Hamas menjadi sasaran sejak eskalasi pekan ini dimulai Selasa pagi dengan Israel yang menargetkan pembunuhan komandan Jihad Islam terkemuka.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Pemogokan itu memicu tembakan roket pembalasan yang hampir segera dari Jihad Islam di Israel, memicu sirene serangan udara dan mengirim orang Israel bergegas untuk membom tempat perlindungan di wilayah selatan dan tengah negara itu.

Militer Israel mengatakan sekitar 450 roket ditembakkan ke wilayahnya selama pertempuran dan pertahanan udara telah mencegat puluhan di antaranya.

Mereka kemudian menanggapi dengan serangan udara sendiri, mengatakan telah menargetkan lebih banyak tempat militan Jihad Islam dan pasukan peluncur roket dan roket.

BACA JUGA: Kehadiran Negara Islam berkembang di seluruh dunia meskipun Suriah kalah

Setelah dua hari kekerasan – di mana 34 warga Palestina tewas tetapi tidak ada korban jiwa Israel – gencatan senjata disepakati.

Namun sejauh ini sangat berbahaya, dengan api datang dari kedua belah pihak pada hari Jumat setelah perjanjian mulai berlaku.

Jalur Gaza adalah rumah bagi dua juta warga Palestina, dan Israel dan militan Palestina telah berperang tiga kali di sana sejak 2008.

Analis Israel mengatakan awal pekan ini bahwa fokus pada Jihad Islam alih-alih Hamas adalah sinyal yang jelas bahwa tentara berusaha menghindari konflik yang lebih luas di Gaza.

BACA JUGA: Tak kuasa melawan karena mabuk, Gadis 15 tahun pasrah di gilir 2 orang temannya

Hamas berulang kali mengatakan tidak akan meninggalkan sekutunya, tetapi tidak bergabung dengan perjuangan membantunya mempertahankan gencatan senjata yang rapuh dengan Israel yang telah melihat puluhan juta dolar dalam aliran bantuan Qatar ke Jalur Gaza yang miskin sejak tahun lalu.

Pada hari Kamis, juru bicara militer Israel Jonathan Conricus mengatakan kepada wartawan bahwa tentara “ingin menjauhkan Hamas dari pertempuran.”

BACA JUGA:  Afiliasi Negara Islam Somalia bersumpah mendukung pemimpin baru kelompok Islam

“Sepanjang operasi, kami tentu saja antara Hamas yang terkenal dan Jihad Islam. Dan semua operasi kami diukur, proporsional dan hanya difokuskan pada aset militer milik jihad Islam, ”katanya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed