oleh

Bus Pemilih Muslim Ditembaki Sejumlah Pria Bersejnata di Sri Lanka

TOPIKTERKINI.COM – COLOMBO: Orang-orang bersenjata menembaki bus-bus yang membawa para pemilih minoritas Muslim pada hari Sabtu ketika orang-orang Sri Lanka memilih presiden baru, dengan klan Rajapaksa yang kuat sedang mengincar kembalinya tujuh bulan setelah para ekstremis melakukan pemboman mematikan.

Minoritas orang Tamil dan Muslim dipandang sangat penting dalam pemilihan umum yang dekat, dan serangan di barat laut pulau itu – di mana tidak ada yang terluka – kemungkinan ditujukan untuk mencegah orang-orang pergi ke tempat pemungutan suara.

Ketua pemilihan Mahinda Deshapriya mengatakan penembakan itu mungkin tidak mencegah pemungutan suara karena hanya lebih dari 80 persen dari 15,99 juta pemilih diperkirakan keluar pada hari Sabtu, dibandingkan dengan 81,5 persen pada pemilihan presiden sebelumnya pada tahun 2015.

BACA JUGA: Tukang Pijat Asal Indonesia Diperkosa dan Dirampok di Malaysia

“Secara komparatif ini adalah pemilihan presiden paling damai yang pernah kami lakukan di negara ini,” kata Deshapriya kepada wartawan di akhir periode pemilihan 10 jam.

Para penyerang membakar ban di jalan dan memasang penghalang sementara sebelum menembaki dan melempari dua bus dengan konvoi lebih dari 100 bus, kata polisi. Setelah memberikan suara, para pemilih diberikan pengawalan bersenjata kembali ke rumah.

Di semenanjung utara Jaffna yang didominasi Tamil, sementara itu, polisi mengatakan mereka menangkap 10 orang yang mereka curigai “berusaha membuat masalah,” sementara juga mengeluh bahwa tentara secara ilegal telah membangun penghalang jalan yang dapat menghentikan orang-orang ke tempat pemungutan suara.

BACA JUGA: Ibu Guru Cantik Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Taktik semacam itu bukanlah hal baru di Sri Lanka, yang muncul dari perang saudara yang mengerikan hanya satu dekade lalu. Pada pemilihan 2015, ada serangkaian ledakan di utara.

Sementara itu, pendukung dari partai-partai saingan bentrok di sebuah perkebunan teh 90 kilometer (55 mil) timur ibukota Kolombo, dengan dua orang dibawa ke rumah sakit dengan luka potong, kata komisi pemilihan.

Sekitar 85.000 polisi bertugas untuk pemilihan dengan catatan 35 kandidat mencalonkan diri sebagai presiden, sebuah kantor dengan kekuasaan yang cukup mirip dengan sistem politik Prancis.

BACA JUGA: Digerebek Polisi, PSK Kencingi Celananya di Kamar Hotel

Hasil bisa diketahui pada tengah hari (0630 GMT) pada hari Minggu jika ada pemenang yang jelas.

Salah satu dari dua kandidat terdepan adalah pensiunan letnan kolonel purnawirawan berambut abu-abu Gotabaya Rajapaksa, 70, adik lelaki dari Mahinda Rajapaksa yang kontroversial namun kontroversial, presiden dari tahun 2005-15.

Dijuluki “Terminator” oleh keluarganya sendiri, “Gota” menjanjikan serangan infrastruktur dan keamanan yang lebih baik setelah serangan ekstremis pada bulan April yang menewaskan 269 orang.

“Gotabaya akan melindungi negara kita,” kata pekerja konstruksi Wasantha Samarajjeew, 51, ketika dia memberikan suara di Colombo.

BACA JUGA: Balas Dendam, Pemberontak di Kongo Membunuh 14 Warga Sipil

Saingan utamanya adalah Sajith Premadasa, 52, dari Partai Persatuan Nasional (UNP) yang liberal, putra mantan presiden Ranasinghe Premadasa yang terbunuh.

Dia juga mendorong pembangunan dan keamanan serta pembalut wanita gratis, membuatnya mendapat julukan “Padman” setelah film Bollywood terkenal.

Rajapaksas dipuja oleh mayoritas Sinhala di Sri Lanka karena mengalahkan separatis Macan Tamil dan mengakhiri perang saudara 37 tahun pada 2009.

Mereka dibenci dan ditakuti oleh banyak orang Tamil, yang merupakan 15 persen dari populasi. Konflik berakhir dengan sekitar 40.000 warga sipil Tamil diduga dibunuh oleh tentara.

BACA JUGA: Pengunjuk rasa mengambil kembali bagian jembatan di Baghdad tengah

Selama masa kepresidenan Mahinda Rajapaksa, Gotabaya adalah sekretaris pertahanan dan secara efektif memimpin pasukan keamanan, bahkan diduga mengawasi “regu kematian” yang menabrak saingan politik, jurnalis, dan lainnya.

Dia membantah tuduhan itu.

Yang juga mengkhawatirkan negara-negara Barat, juga India, adalah bahwa lokasi strategis Sri Lanka bergerak lebih dekat ke Cina di bawah Mahinda Rajapaksa, bahkan memungkinkan dua kapal selam Cina berlabuh di Colombo pada 2014.

Di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan yang mencakup Asia dan sekitarnya, Cina meminjamkan dan memberikan Sri Lanka miliaran dolar untuk proyek-proyek infrastruktur, banyak di antaranya berubah menjadi gajah putih dan terperosok dalam tuduhan korupsi.

Mahinda mengatakan kredit tidak tersedia di tempat lain.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Ibukota Barat “harus memberikan kesempatan yang adil bagi kami,” Basil Rajapaksa, saudara lelaki lainnya, mengatakan kepada wartawan. “Mereka tidak bisa menjadi monitor negara ini. Mereka harus menjadi mitra.” (AN)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed