oleh

Kelompok Muslim menentang keputusan pengadilan tinggi India di tanah Ayodhya

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: Lebih dari seminggu setelah Mahkamah Agung mengeluarkan putusannya yang memberikan situs agama yang dipersengketakan kepada umat Hindu di kota timur laut Ayodhya, dua badan Muslim terkemuka pada hari Minggu memutuskan untuk menentang keputusan tersebut.

Dewan Hukum Personal Muslim Seluruh India (AIMPLB) dan Jamiat Ulama-i-Hind (JUH), sebuah organisasi ulama terkemuka Muslim, mengadakan pertemuan bersama di Lucknow, ibu kota negara bagian timur Uttar Pradesh, di mana mereka menentang putusan hakim pada 9 November membuka jalan untuk pembangunan sebuah kuil di atas tanah seluas 2,77 hektar yang diperebutkan oleh umat Hindu dan Muslim.

BACA JUGA: Myanmar menolak penyelidikan pengadilan atas kejahatan terhadap Muslim Rohingya

“Tanah masjid milik Allah dan di bawah hukum Islam itu tidak dapat diberikan kepada siapa pun,” kata sekretaris AIMPLB Zafaryab Jilani kepada wartawan, Minggu.

Pengadilan telah memutuskan bahwa tanah yang disengketakan akan pergi ke kepercayaan yang ditunjuk pemerintah dan sebuah kuil akan dibangun di sana.

Dia memberikan lima hektar tanah kepada umat Islam di tempat alternatif untuk sebuah masjid.

Sebuah masjid abad ke-16 yang dikenal sebagai Masjid Babri ada di tempat yang disengketakan. Pada 1980-an, Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa menyalakan kembali kampanye untuk membangun sebuah kuil di tempat itu, mengklaim bahwa itu adalah tempat kelahiran Ram Dewa tertinggi mereka dan bahwa masjid itu dibangun oleh kaisar Mughal Babar pada 1528 setelah pembongkaran Candi.

Mobilisasi politik menyebabkan pembongkaran masjid pada tahun 1992.

BACA JUGA: Gerilyawan Houthi dari Yaman merebut kapal Korea Selatan di Laut Merah

Namun, dalam putusannya, pengadilan mengatakan bahwa tidak ada bukti bahwa masjid dibangun dengan menghancurkan sebuah kuil. Ini juga mengutuk penempatan berhala Hindu di dalam masjid pada tahun 1949 dan penghancuran struktur Islam pada tahun 1992.

Jilani menambahkan: “Itu adalah pertarungan untuk gelar dan bukan untuk sebidang tanah biasa. Merupakan hak konstitusional kami untuk menyelamatkan tempat keagamaan kami. ”

“Kami merasakan restitusi dengan memberikan lima hektar tanah, di mana nilai-nilai fundamental telah rusak sejauh menyebabkan rasa malu nasional, tidak akan menyembuhkan luka yang disebabkan. Karena itu kami menolak untuk menerima tanah seluas lima hektar tersebut.

BACA JUGA: Darurat, Wabah Campak Tewaskan 6 Orang di Samoa Selandia Baru

Arshad Madani, presiden Jamiat Ulama-i-Hind, mengatakan bahwa “putusan pengadilan itu di luar pemahaman.”
Namun, Nritya Gopal Das, kepala Ram Janmabhoomi Nyas, sebuah kepercayaan berafiliasi dengan BJP yang telah memimpin kampanye untuk membangun sebuah kuil, menyebut keputusan organisasi-organisasi Muslim itu sebagai taktik penundaan.

“Kami telah membuat semua persiapan untuk pembangunan kuil Ram. Keputusan untuk mengajukan petisi adalah taktik untuk menunda pembangunan candi lebih lanjut, ”katanya.

Anggota parlemen BJP dan presiden Delhi BJP Manoj Tiwari menyebut petisi peninjauan itu sebagai upaya kelompok Muslim untuk menjadi pusat perhatian.

BACA JUGA: Polisi menahan tujuh siswa berusia 17 tahun atas tuduhan pemerkosaan

“Mereka tidak pernah berjuang untuk membangun kembali masjid, mereka berjuang untuk motif tersembunyi, untuk menuai manfaat politik. Sekarang setelah masalah ini terselesaikan, mereka tidak memiliki apa-apa yang menjadi sorotan karena, satu-satunya motif mereka adalah menyebarkan kebencian di negara ini dan oleh karena itu tidak perlu memperhatikan mereka, ”kata Tiwari kepada wartawan, Senin.

Analis politik yang berbasis di Hyderabad, Prof. Afroz Alam, dari Universitas Urdu Nasional Maulana Azad, mengatakan bahwa “ketika hasil dari petisi peninjauan hampir pasti akan lebih besar minatnya untuk tidak memperpanjang masalah ini.”

Secara historis, politis dan bahkan secara hukum, ketika iman bertentangan dengan hukum, “keadilan absolut” dalam penilaian adalah hal yang mustahil. Tidak diragukan lagi, dalam kasus Ayodhya, Mahkamah Agung memberikan keyakinan pada hukum. Tidak diragukan lagi, komunitas Muslim sedang kesakitan, kata Alam. “Sebagian besar dari mereka menerima hukuman hanya demi perdamaian.”

BACA JUGA: Wanita Gigit Kemaluan Pacarnya Gegara Selingkuh

Dia menambahkan bahwa “mayoritarianisme sekarang menjadi norma demokrasi India dan putusan itu telah meragukan kredibilitas independen peradilan.” (AN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed