oleh

‘Ini adalah pengorbanan saya’: Ribuan cacat di demonstrasi Irak

TOPIKTERKINI.COM – BAGHDAD: Tulang belakang yang patah, kaki lumpuh, lubang di belakang: Hamza turun ke jalan-jalan di ibukota Irak untuk menuntut kehidupan yang lebih baik, tetapi sekarang ia bahkan lebih sedikit dari sebelumnya.

“Ini adalah pengorbanan saya untuk Irak,” kata pria 16 tahun itu, suaranya yang tegang nyaris tidak terdengar melalui telepon di Baghdad.

“Jika aku bisa berjalan, aku akan kembali dalam protes sekarang.”

Hamza adalah salah satu dari setidaknya 3.000 orang yang cacat di Baghdad dan Irak selatan sejak protes anti-pemerintah meletus pada 1 Oktober, menurut LSM Organisasi Aliansi Disabilitas Irak (IADO).

Jumlah yang mengejutkan adalah beban terakhir bagi sebuah negara yang telah berjuang dengan salah satu tingkat kecacatan tertinggi di dunia, menurut PBB.

BACA JUGA: Ibu Guru Cantik Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Setelah beberapa dekade konflik berturut-turut, Irak berada di tengah-tengah gerakan protes akar rumput terbesar dan paling mematikan, dengan lebih dari 300 orang tewas dan 15.000 terluka.

Untuk membubarkan pengunjuk rasa, pasukan keamanan telah menggunakan gas air mata, peluru karet, poni kilat, peluru tajam, dan bahkan tembakan senapan mesin – yang semuanya dapat merusak atau bahkan membunuh secara serius, seperti yang dipelajari Hamza.

Pada 4 November, remaja itu berada di antara sekitar 20 pengunjuk rasa yang terluka oleh tembakan langsung di Baghdad.

BACA JUGA: Digerebek Polisi, PSK Kencingi Celananya di Kamar Hotel

Sebuah peluru menembus perut Hamza dan keluar melalui punggungnya, meninggalkan lubang menganga.

Dua lainnya memukul kakinya.

Pada saat dia tiba di rumah sakit terdekat, dia telah kehilangan beberapa liter darah dan jantungnya gagal, kata ayahnya, Abu Layth.

Dokter menghidupkan kembali bocah itu dengan defibrillator, menyuntiknya dengan empat kantong darah dan membawanya ke ruang operasi.

“Dia pada dasarnya sudah mati. Para dokter menghidupkannya kembali, ”katanya.

CT scan dan laporan medis yang dibagikan oleh keluarga Hamza mengungkapkan beberapa patah tulang belakang, menyebabkan kelumpuhan di kaki kanannya.

Setelah lebih dari seminggu di rumah sakit, remaja itu telah pulang ke rumah dan menggunakan analgesik dengan dosis stabil.

“Kadang-kadang dia berteriak kesakitan pada malam hari,” kata ayahnya.

Irak memiliki sejarah panjang konflik berdarah, dari perang 1980-1988 dengan tetangganya Iran hingga invasi pimpinan AS 2003 yang menggulingkan diktator Saddam Hussein dan perang melawan Daesh.

BACA JUGA: Tukang Pijat Asal Indonesia Diperkosa dan Dirampok di Malaysia

Setiap perang telah menewaskan puluhan ribu orang dan meninggalkan lebih banyak lagi orang Irak yang dirusak dan cacat seumur hidup.

Organisasi Statistik Pusat pemerintah mengatakan bahwa setelah konflik berkepanjangan, lebih dari 2 juta dari 40 juta penduduk Irak adalah orang-orang cacat yang berhak mendapatkan dukungan negara.

Tapi IADO dan kelompok hak asasi lainnya mengatakan jumlah sebenarnya lebih dari 3 juta – dan terus bertambah.

“Jumlah orang cacat terus bertambah … Kami keluar
satu krisis dan masuk yang lain, ”
kata kepala IADO, Muwafaq Al-Khafaji.

Dia mengatakan kepada AFP estimasi kelompoknya tentang 3.000 cacat sejak 1 Oktober adalah perkiraan, karena pemerintah tidak mendokumentasikan atau tidak merilis angka yang tepat.

Untuk mengisi kekosongan, anggota IADO telah menghubungi rumah sakit dan menjangkau keluarga di Baghdad dan kota selatan.

Meskipun Irak adalah pihak dalam Konvensi PBB tentang Hak-Hak Penyandang Cacat, orang-orang cacat menderita karena layanan kesehatan yang buruk, kurangnya kesempatan kerja dan pengucilan sosial.

BACA JUGA: Wanita Asal Indonesia Diperkosa Lalu Dibunuh di Malaysia

Mereka telah mengorganisir aksi mereka sendiri di Baghdad sebagai bagian dari gerakan protes yang lebih besar, menuntut lebih banyak dukungan dari pemerintah.

“Infrastruktur di Irak bahkan tidak dilengkapi untuk memenuhi kebutuhan orang-orang yang tidak cacat,” kata Khafaji. “Kita membutuhkan lebih dari sekadar tinta di atas kertas.”

Irak menderita dari sistem perawatan kesehatan yang sangat bobrok, dengan rumah sakit sangat kekurangan dan dokter terancam atas dasar perselisihan politik atau suku.

Dalam protes tersebut, kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mendokumentasikan penculikan tenaga medis sukarela serta penangkapan para demonstran dari fasilitas medis.

Ketegangan tambahan pada pasien dan dokter berarti demonstran yang terluka tidak mendapatkan perawatan berkualitas dengan cukup cepat, yang menyebabkan infeksi luka parah.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Para petugas medis bahkan harus memutuskan anggota badan untuk menyelamatkan nyawa para pengunjuk rasa, kata Farah, seorang mahasiswa kedokteran berusia 19 tahun yang menjadi sukarelawan di kamp protes utama Lapangan Tahrir (Pembebasan) di Baghdad.

Tahrir penuh dengan klinik sementara yang merawat para pengunjuk rasa, termasuk Ali yang berusia 30 tahun, yang mengenakan perban di mana mata kanannya seharusnya berada.

Pada malam 24 Oktober, ayah empat anak itu berada di sebuah jembatan di dekatnya ketika dia mendengar suara tembakan dan melihat ratusan pengunjuk rasa bergegas pergi dengan panik.

Sebelum dia bisa melakukan hal yang sama, ledakan kilat meledak di kakinya dan dia pingsan, sadar kembali satu jam kemudian di rumah sakit terdekat.

Tapi Ali hanya bisa membuka mata kirinya, karena yang lain telah hilang karena pecahan peluru.

BACA JUGA: Mahasiswa Kedokteran Tewas setelah jatuh dari Lantai Empat

“Mereka ingin mencegah pengunjuk rasa, tetapi kita menjadi lebih bertekad,” katanya, ketika kerumunan pria yang diperban berjalan di sekelilingnya.

“Rakyat Irak telah menanggung semuanya. Kita dilahirkan untuk mati.” (AN)

Editor: Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed