oleh

Rakyat Afghanistan memerangi polusi yang membunuh lebih banyak orang daripada perang

TOPIKTERKINI.COM – KABUL: Angka-angka telah mengungkapkan bahwa lebih dari 26.000 warga Afghanistan meninggal karena penyakit terkait polusi pada tahun 2017 saja, ribuan lebih dari yang terbunuh dalam perang negara itu dalam 1 tahun.

“Jumlah kematian terkait dengan polusi udara di Kabul sangat besar dibandingkan dengan kerugian sipil dan militer tahunan kami di seluruh negeri,” kata Kazim Homayoon, kepala Badan Perlindungan Lingkungan Nasional (NEPA) untuk Kabul.

“Saya memiliki empat karyawan dan 20 sukarelawan untuk berkeliling kota menasihati enam juta orang bahwa polusi udara adalah krisis besar bagi kita semua dan generasi mendatang.”

BACA JUGA: Mantan Bintang K-pop Cantik Goo Hara ditemukan meninggal

Jamshid Amarkhail, seorang dokter anak berbasis di Kabul, mengatakan kepada media: “Karena udara yang tercemar, orang meninggal karena penyakit dada, paru-paru dan jantung, dan kehilangan nyawa karena stroke tanpa mengetahui penyebab kematian.

Polusi udara adalah krisis di sini. ”Kabul adalah salah satu kota terpolusi terburuk di dunia, dan departemen Homayoon dihadapkan dengan tugas tanpa pamrih untuk mencoba mendidik warganya tentang bahaya.

Pemerintah Afghanistan tidak memiliki catatan jumlah orang yang meninggal di Kabul setiap tahun akibat polusi udara.

Tetapi data dari kelompok riset, State of Global Air, menunjukkan bahwa lebih dari 26.000 warga Afghanistan tewas akibat polusi udara pada 2017. Sebaliknya, diperkirakan 3.483 warga sipil tewas tahun itu dalam perang negara itu, menurut PBB.

BACA JUGA: Irak akan menutup sembilan stasiun TV karena ‘menghasut kekerasan’

Masalah di Kabul disebabkan oleh sekitar 500.000 kendaraan, banyak dari mereka tua dan tidak ramah lingkungan, bersama dengan puluhan ribu generator yang digunakan selama pemadaman listrik. Selain itu, di musim dingin, pembakaran arang, ban, plastik dan karet untuk memberikan panas, membuat udara lebih beracun.

Homayoon mengatakan kepada media bahwa dengan pemerintah Afghanistan terkunci dalam perebutan kekuasaan internal, kebuntuan pemilu dan pemberontakan Taliban yang berkembang, ada sedikit yang bisa ditawarkan untuk mengimbangi krisis.

“Kami memiliki anggaran kecil dan kadang-kadang menghabiskan dari kantong kami sendiri untuk program kesadaran publik. Ini adalah tugas yang sangat besar, ”tambahnya.

BACA JUGA: Bom mobil menewaskan 9 orang di kota Suriah utara

Kembalinya puluhan ribu pengungsi Afghanistan dari Iran dan Pakistan yang tinggal di rumah sementara – ditambah dengan penurunan pendapatan per kapita menjadi $ 520 tahun ini – telah memaksa orang untuk menggunakan batu bara dan bahan beracun lainnya agar tetap hangat.

Kampanye tim NEPA termasuk mengunjungi tempat-tempat umum, restoran dan gedung-gedung tinggi untuk mendesak orang untuk berhenti menggunakan arang dan beralih ke gas.

Bersama dengan polisi lalu lintas, tim juga telah memeriksa emisi kendaraan dan mengeluarkan denda bagi mereka yang mengemudi dengan tingkat polusi mesin yang tinggi.

Nargis Hassanzai, juru bicara pemerintah kota Kabul, mengatakan 7.500 pemilik toko, gedung tinggi dan pemandian umum yang menggunakan arang telah didenda dalam beberapa bulan terakhir.

BACA JUGA: Tersangka didakwa atas Kematian 39 orang Vietnam di Inggris

Dan juru bicara Ashraf Haqshenas, mengatakan Kementerian Transportasi Afghanistan telah mendirikan 18 tempat untuk “memeriksa dan menghentikan penggunaan kendaraan” yang menambahkan racun ke udara.

Pada 2017, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengeluarkan undang-undang lingkungan hidup dengan hukuman antara 16 dan 20 tahun penjara bagi mereka yang dinyatakan bersalah melakukan kejahatan besar terkait polusi.

Para inspektur yang gagal menegakkan hukum juga bisa menghadapi hukuman penjara atau denda yang besar dan kuat, dan tindakan-tindakan terkait polusi yang membunuh orang-orang yang dijatuhi hukuman mati.

Pelanggar berulang telah didenda atau diperintahkan untuk menutup bisnis mereka untuk jangka waktu tertentu, menurut pejabat kota, tetapi dampak dari langkah-langkah tersebut sebagian besar simbolis di negara di mana suap biasa terjadi.

BACA JUGA: Ketahuan Mencuri Celana Dalam dijemuran, Seorang Profesor Ditangkap Polisi

“Polusi di sini sangat beracun dan akan menjadi lebih buruk di musim dingin ini. Cuaca dingin diperkirakan, orang-orang semakin miskin dan sudah ada pemadaman listrik, ”tambah Homayoon.

Dia mengatakan angka tidak resminya sendiri menunjukkan bahwa 31.000 orang meninggal selama beberapa tahun sebelum 2017 karena polusi udara di Kabul dan ada ribuan korban jiwa lagi sejak itu.

Kementerian kesehatan masyarakat Afghanistan menolak berkomentar. (AN)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed