oleh

Pasukan Irak Membunuh 14 Demonstran setelah Konsulat Iran dibakar

TOPIKTERKINI.COM – IRAK: Pasukan keamanan Irak menembak mati 14 pengunjuk rasa di kota selatan Nassiriya pada hari Kamis, kata sumber medis, dan pihak berwenang memberlakukan jam malam di Najaf setelah para demonstran membakar sebuah konsulat Iran.

Pihak berwenang membentuk “sel krisis” militer-sipil untuk mencoba membendung kerusuhan.

Pembakaran konsulat di Najaf, kota suci selatan, meningkatkan kekerasan di Irak setelah berminggu-minggu demonstrasi massa yang bertujuan untuk menjatuhkan pemerintah yang dianggap korup dan didukung oleh Teheran.

Ketidakmampuan pemerintah Irak dan kelas politik untuk menangani kerusuhan dan menjawab tuntutan pemrotes telah memicu kemarahan publik.

BACA JUGA: 16 dari 39 Mayat warga Vietnam yang ditemukan tewas di truk Inggris dipulangkan

Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi telah menjanjikan reformasi pemilu dan anti-korupsi, tetapi baru saja mulai melaksanakannya sementara pasukan keamanan telah menembak mati ratusan demonstran yang sebagian besar damai di jalan-jalan Baghdad dan kota-kota selatan.

Protes, yang dimulai di Baghdad pada 1 Oktober dan telah menyebar melalui kota-kota selatan, adalah tantangan paling kompleks yang dihadapi kelas penguasa yang didominasi Syiah yang telah mengendalikan lembaga-lembaga negara dan jaringan patronase sejak invasi pimpinan AS 2003 yang menggulingkan panjang Penguasa Sunni, Saddam Hussein.

Muda, sebagian besar pengunjuk rasa Syiah mengatakan politisi korup, terikat pada kekuatan asing – terutama Iran – dan mereka menyalahkan mereka karena kegagalan untuk pulih dari konflik bertahun-tahun meskipun relatif tenang sejak kekalahan Negara Islam pada tahun 2017.

BACA JUGA: Kecelakaan ‘ANEH’ Barang Bukti Jatuh Ke Lantai, Pengacara Tewas diruang sidang

Pasukan keamanan menembaki pengunjuk rasa yang berkumpul di sebuah jembatan di Nassiriya sebelum fajar, kata sumber medis. Empat belas orang terbunuh dan belasan lainnya terluka, kata mereka.

Jam malam diberlakukan di Najaf setelah pengunjuk rasa menyerbu dan membakar konsulat Iran Rabu malam. Bisnis dan kantor pemerintah tetap ditutup di kota itu, lapor media pemerintah.

Itu adalah ekspresi terkuat dari sentimen anti-Iran dari demonstran Irak.

“Pembakaran konsulat tadi malam adalah tindakan berani dan reaksi dari rakyat Irak – kami tidak menginginkan Iran,” kata Ali, seorang pengunjuk rasa di Najaf.

BACA JUGA: Sekelompok Pria Besenjata Membajak pesawat kargo Papua Nugini dan mencuri barang bawaan

KELOMPOK PARAMILITER

“Akan ada balas dendam dari Iran saya yakin, mereka masih di sini dan pasukan keamanan akan terus menembak kita,” katanya.

Komandan militer Pasukan Mobilisasi Populer (PMF), sebuah kelompok payung kelompok paramiliter yang faksi paling kuat dekat dengan Teheran, mengatakan kelompok itu akan menggunakan kekuatan penuh terhadap siapa pun yang mencoba menyerang ulama Syiah terkuat Irak, yang bermarkas di Najaf.

“Kami akan memotong tangan siapa pun yang berusaha mendekati (Grand Ayatollah Ali) al-Sistani,” kata komandan Abu Mahdi al-Muhandis dalam sebuah pernyataan di situs web PMF.

Pihak berwenang mengatur “sel krisis” di beberapa provinsi untuk mencoba memulihkan ketertiban, kata satu pernyataan militer. Mereka akan dipimpin oleh gubernur provinsi tetapi akan mencakup para pemimpin militer yang akan bertanggung jawab atas keamanan lokal dan pasukan militer.

BACA JUGA: Turis asing tewas dalam ledakan ranjau darat di wilayah pendakian Myanmar

Pasukan keamanan telah menggunakan amunisi tajam, gas air mata dan granat kejut terhadap sebagian besar demonstran yang tidak bersenjata. Beberapa demonstran telah meledakkan bom bensin, batu bata dan menembakkan ketapel kepada polisi.

Kekerasan telah menewaskan lebih dari 350 orang, menurut polisi dan petugas medis. (Reuters)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed