oleh

Pelecehan Seksual pada Transportasi Umum adalah urutan kedua terbanyak dari Pelecehan yang terjadi di Jalan

TOPIKTERKINI.COM – JAKARTA: Orang memilih untuk bepergian menggunakan transportasi umum karena terjangkau dan dapat diandalkan untuk kebutuhan sehari-hari. Tetapi apakah aman dan nyaman untuk wanita?

Sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan oleh Koalisi untuk Ruang Publik Aman (KRPA) mengungkapkan bahwa transportasi umum adalah tempat umum kedua yang paling berbahaya bagi perempuan, dengan frekuensi pelecehan seksual hanya kurang dari sering daripada yang terjadi di jalan.

Koalisi, yang terdiri dari kelompok-kelompok masyarakat sipil yang peduli tentang kekerasan terhadap perempuan, melibatkan 62.000 orang di seluruh Indonesia dalam survei.

Diadakan untuk memperingati 16 Hari Aktivisme untuk Menghilangkan Kekerasan Terhadap Perempuan, survei menyoroti bagaimana perempuan 13 kali lebih rentan terhadap pelecehan seksual pada transportasi umum daripada laki-laki.

BACA JUGA: Bentrok 2 Kubuh Tewaskan 70 Orang di Suriah

Meskipun sebagian besar kasus kekerasan seksual yang dilaporkan kepada Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) terjadi secara pribadi, administrator Anindya Restuviyani dari Hollaback! Jakarta, bagian dari koalisi, mengatakan bahwa pelecehan seksual pada transportasi umum adalah bentuk pelecehan yang paling sering diabaikan.

“Ini terjadi karena kadang-kadang orang tidak mengerti apa yang mereka alami adalah pelecehan seksual, jadi mereka mengabaikannya dan orang-orang di sekitar mereka yang menyaksikan kejadian itu juga mengabaikannya. Ini hanya akan memperkuat budaya pemerkosaan di negara kita, ”kata Anindya.

Sebagian besar responden perempuan mengatakan bus (35,45%) dan angkot (minivan publik) (30%) adalah alat transportasi di mana sebagian besar pelecehan terjadi, diikuti oleh layanan kereta komuter (KRL) dengan 17,79%.

BACA JUGA: Sempat Baku Tembak, Tentara membunuh Anggota kelompok Separatis OPM Papua

“Pelecehan itu tidak hanya bersifat fisik, seperti diraba-raba atau seorang pria menggosok alat kelaminnya terhadap seorang wanita, tetapi juga verbal. Ada 19 bentuk pelecehan yang dialami responden di transportasi umum, ”kata Rastra, seorang aktivis Lentera Sintas, yang juga merupakan bagian dari koalisi.

Dia mengatakan responden wanita mengungkapkan bahwa pria melakukan masturbasi di dekat mereka dengan transportasi umum, membuntuti mereka, membuat komentar rasis, atau diam-diam mengambil foto mereka.

Juru bicara transjakarta dan sekretaris perusahaan Nadia Disposanjoyo mengatakan bahwa hingga saat ini perusahaan telah menerima 80 laporan tentang pelecehan seksual di bus-busnya.

Pendiri PerEMPUan Rika Rosvianti mengatakan 40 laporan tentang pelecehan seksual pada KRL dibuat dari 2017 hingga 2018, hampir semua korban adalah perempuan dan semua yang diduga pelaku adalah laki-laki.

BACA JUGA: Usus Pengendara Motor di Bone Terburai usai Tabrakan dengan mobil Avanza

“Sehubungan dengan KRL, semua kasus dilaporkan ke polisi tetapi semua kasus diselesaikan ‘secara damai’,” katanya.

Rika mengatakan masalah paling serius yang menghambat pihak berwenang dalam menangani pelecehan seksual pada transportasi umum adalah kurangnya peraturan untuk menyelesaikan situasi ketika pelecehan itu terjadi.

“Kami tidak memiliki peraturan untuk itu. Setiap manajemen transportasi umum memiliki prosedur operasional standar sendiri tentang apa yang harus dilakukan ketika itu terjadi tetapi ketika mereka benar-benar menanganinya dan melaporkannya ke polisi, polisi tidak tahu sanksi apa yang akan dikenakan atau bagaimana menghadapinya karena tidak ada peraturan, ” dia berkata.

BACA JUGA: 14 Tewas dalam pertempuran senjata Meksiko di dekat perbatasan Texas

Selama beberapa tahun terakhir, operator transportasi umum telah datang dengan inisiatif untuk mencegah pelecehan seksual terjadi. Bus transjakarta dan KRL, misalnya, telah menyediakan area khusus bagi perempuan sebagai salah satu solusi untuk mencegah pelecehan seksual.

Anindya mengatakan bahwa inisiatif semacam itu tidak cukup karena tanpa pengetahuan dan informasi yang memadai tentang pelecehan seksual pada transportasi umum untuk staf transportasi dan penumpang, kebijakan tersebut hanya membatasi ruang bagi perempuan dalam transportasi umum.

“Manajemen transportasi umum telah merintis diakhirinya pelecehan seksual di depan umum […]. Mereka juga harus fokus pada pelatihan staf mereka agar lebih responsif ketika pelecehan terjadi. Mereka harus mengambil perspektif korban ketika menangani kasus ini, ”kata Anindya.

“Tapi ini adalah tugas bagi kita semua, itu bukan hanya tanggung jawab [operator transportasi umum]. Saya berharap akan ada lebih banyak orang yang ikut campur ketika pelecehan terjadi. Saya juga menjadi korban pelecehan seksual di depan umum, pada saat itu seseorang membantu saya ketika itu terjadi dan itu sangat berarti bagi saya. Kita perlu mendapatkan kesadaran orang untuk melakukan intervensi seperti itu, “katanya.

Survei itu juga mengungkapkan bahwa mayoritas saksi mengabaikan korban ketika pelecehan seksual terjadi.

BACA JUGA: 9 Tewas 3 luka-luka dalam kecelakaan pesawat di Dakota Selatan

Sekitar 40% responden dalam survei mengatakan saksi bahkan menertawakan para korban, membuat situasinya lebih buruk, sementara 14 persen lainnya mengatakan para korban disalahkan. – Jakarta Post / ANN

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed