oleh

Serangan udara Rusia dan Suriah tewaskan 17 orang di daerah yang dikuasai pemberontak

TOPIKTERKINI.COM – BEIRUT: Serangan udara pemerintah Suriah dan Rusia menewaskan sedikitnya 17 orang pada Selasa di Suriah barat laut yang dikuasai pemberontak dalam lonjakan korban dari serangan harian yang tak kenal lelah dalam beberapa bulan terakhir, kata saksi mata dan penyelamat.

Sudut barat laut negara itu, termasuk wilayah Idlib, adalah wilayah signifikan terakhir Suriah yang masih berada di tangan pemberontak setelah delapan setengah tahun perang.

Rusia, yang telah mendukung Presiden Bashar Assad melawan pemberontak dan gerilyawan, dan Turki, yang lama menjadi pendukung pemberontak, turut mensponsori kesepakatan “pelonggaran” konflik untuk wilayah awal tahun ini yang sejak itu goyah.

Dua anggota layanan penyelamatan lokal mengatakan setidaknya empat orang tewas dan banyak lainnya terluka ketika bom udara jatuh di pasar utama di kota pedesaan Maasran. Enam warga sipil lainnya kehilangan nyawa ketika kota Bdama dilanda, kata mereka.

BACA JUGA: Baru bebas, Pembunuh Berantai kembali di tangkap Usai kembali lakukan Pembunuhan

Video yang diposting di media sosial dan dikonfirmasi oleh warga menunjukkan kru darurat menarik mayat hangus di sepanjang jalan-jalan yang penuh puing-puing Maasran ketika ambulan tiba.

Lima orang lagi tewas di kota terdekat, Telmanas di bagian tenggara provinsi Idlib, menurut Abdullah Al-Halabi dari layanan penyelamatan lokal.

Serangan udara di beberapa desa di daerah itu telah menewaskan dua orang dan dua lainnya terluka, tambahnya.

Media pemerintah Suriah tidak membawa laporan operasi militer oleh tentara Suriah atau sekutu Rusia-nya di wilayah itu.

BACA JUGA: Ledakan Tambang di Cina Barat Tewaskan 14 Orang Penambang

Wilayah Idlib adalah rumah bagi ratusan ribu orang yang melarikan diri dari bagian-bagian lain Suriah ketika pasukan pemerintah merebut kembali daerah-daerah besar di negara itu setelah intervensi Rusia di pihak Assad pada awal 2015 yang memberi petunjuk perang menguntungkannya.

Tidak ada serangan darat besar-besaran sejak pasukan pemberontak yang didukung Turki merebut kembali wilayah yang direbut oleh Moskow dan sekutu Suriahnya di bagian-bagian pedesaan provinsi Idlib timur bulan lalu, kata pemberontak dan diplomat.

Pasukan yang didukung Rusia terus melakukan serangan udara di daerah-daerah berpenduduk untuk melemahkan pasukan pemberontak yang sejauh ini telah menolak upaya pemerintah untuk merebut kembali medan.

BACA JUGA: Raja obat Bius yang Dijuluki ‘MALAIKAT MAUT’ Ditangkap di Dubai

Kelompok-kelompok militan juga menggagalkan upaya berulang kali oleh pasukan yang didukung Rusia untuk maju ke bagian pedalaman, provinsi pedalaman provinsi Latakia di mana mereka telah menggali selama bertahun-tahun.

Sementara pemerintah Damaskus telah berjanji untuk memulihkan semua Idlib, prioritas terdekatnya adalah mengambil kembali jalan-jalan utama pra-perang yang melewati provinsi itu untuk menopang ekonomi Suriah yang dilanda sanksi, kata sumber-sumber diplomatik Barat. (AN)

Editor: Usman

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed