oleh

Kiah Sedih, Biarawati anak di Myanmar bermimpi hidup bebas konflik

TOPIKTERKINI.COM – YANGON: Remaja Dhama Theingi bermimpi menjadi seorang insinyur dan bermain sepak bola, tetapi untuk saat ini dia harus bangkit untuk sholat subuh sebelum menghantam jalan-jalan Yangon untuk mengumpulkan dana sebagai salah satu dari jumlah biarawati anak yang terus bertambah di Myanmar yang mencari perlindungan dari konflik.

Dengan kepala yang dicukur dan dibalut jubah merah muda, gadis-gadis biarawati Mingalar Thaikti duduk bersila di atas lantai kayu ketika mereka mulai berdoa, menguap dan menatap menguap.

Darkness masih menyelimuti daerah pinggiran Yangon yang miskin ketika nyanyian Buddhis mereka bersaing dengan rengekan dan geraman anjing jalanan.

BACA JUGA: Dukung Muslim Uighur, Demonstran Hong Kong Bentrok dengan Polisi anti huru hara

Semua 66 anak perempuan biara itu – berusia antara empat dan 18 tahun – berasal dari kelompok etnis Palaung dan dilahirkan di daerah negara bagian Shan timur yang dilanda konflik antara kelompok pemberontak lokal dan militer.

“Ada banyak pertempuran,” Dhama Theingi, 18, mengatakan kepada media, menjelaskan mengapa orang tuanya mengirimnya ratusan kilometer dari rumah sembilan tahun lalu.

“Tidak mudah untuk belajar dan sekolah-sekolah jauh.” Wilayah perbatasan negara mayoritas Buddhis itu telah dilanda konflik sejak kemerdekaan, ketika pemberontakan etnis bertempur melawan negara mengenai otonomi dan sumber daya alam.

Pemimpin sipil Aung San Suu Kyi telah berjanji untuk membuat perdamaian, tetapi pertempuran terus berlanjut. “Konflik bersenjata dan kemiskinan berarti jumlah siswa terus meningkat,” kata Sein Maw, direktur Departemen Agama dan Kebudayaan Yangon.

BACA JUGA: Dorongan publik untuk melegalkan pernikahan sesama jenis di Tiongkok

Dia mengatakan ada hampir 18.000 biarawati anak-anak dan biarawan pemula yang menghadiri sekolah-sekolah biara di ibukota komersial, Kehidupan biara seringkali lebih sulit bagi anak perempuan daripada anak laki-laki.

Hirarki Buddhis Myanmar yang ketat dikombinasikan dengan masyarakat konservatif dan patriarkal berarti para bhikkhu ditawarkan jauh lebih hormat daripada biarawati, yang umumnya menerima sumbangan lebih kecil.

Mereka juga biasanya diejek karena memilih kehidupan biara sebagai jalan terakhir setelah gagal menemukan pacar atau suami.

Tetapi rutinitas untuk kedua jenis kelamin tetap sama, dengan gadis-gadis Mingalar Thaikti bangun pada jam 4:00 pagi untuk doa dua jam sebelum sarapan.

Dua hari dalam seminggu mereka kemudian menyeberang lingkungan untuk mengumpulkan sedekah, berteriak dari luar rumah-rumah untuk menerima sesendok nasi mentah atau uang receh.

BACA JUGA: 11 Tewas, 300 dirawat setelah Pestas Miras diperayaan Natal di Filipina

Mengumpulkan uang secukupnya lebih awal sangat penting karena mereka menggunakannya untuk membeli makanan ringan atau makan siang.

Sesuai dengan tradisi Buddha, baik biarawati dan biarawan menahan diri dari makan dari tengah hari hingga sarapan pagi berikutnya.

Pada hari-hari lain para gadis menghadiri sekolah yang dikelola oleh sukarelawan, mengikuti kurikulum nasional dalam bahasa Burma.

Tidak ada yang berbicara bahasa ketika mereka tiba, kata kepala biarawati Wara Nyar Ni, yang juga bergabung sebagai seorang anak. “Tapi mereka tidak dipaksa untuk tetap,” katanya, seraya menambahkan bahwa selalu ada gadis-gadis untuk menggantikan segelintir yang memilih untuk pergi setiap tahun. mereka jarang pulang kerumah, bahkan tidak sama sekali

BACA JUGA: Jackie Chan hampir tenggelam saat syuting Film Thriller Vanguard

Khin Mar Thi, 17, dikirim ke biara itu bersama keempat saudara perempuannya, dan orang tua mereka tidak mampu membayar biaya perjalanan untuk kunjungan.

Seperti banyak orang yang bertahan dengan kehidupan biara sampai akhir sekolah menengah, ia memutuskan untuk tetap menjadi biarawati daripada kembali ke dunia sekuler. Tetapi bahkan Khin Mar Thi mengakui rasa iri yang aneh ketika dia melihat gadis-gadis remaja normal. “Saya terkadang berharap bisa menjadi cantik seperti mereka,” katanya, seraya menambahkan ia juga merindukan orang tuanya.

Dhama Theingi, ingin meninggalkan dan memulai pelatihan sebagai seorang insinyur – jika dia mendapatkan nilai. “Ada banyak hal yang tidak bisa kita lakukan sebagai biarawati dan itu benar-benar membuatku jengkel,” katanya.

BACA JUGA: Lima Serangan Bajak Laut dalam Empat Hari di Selat Singapura

Gairahnya adalah sepak bola, namun ia belum bermain selama satu setengah tahun karena melakukan olahraga sebagai biarawati disukai. “Saya suka mencetak gol,” katanya sambil tersenyum, menambahkan bahwa ia – seperti banyak orang di sepakbola-gila Myanmar – dan penggemar untuk Manchester United. – AFP

Editor: Uslomp

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed