oleh

Presiden Filipina Mendesak Indonesia dan Malaysia untuk menerima pengungsi Muslim Rohingya

TOPIKTERKINI.COM – MANILA: Presiden Rodrigo Duterte mendesak Malaysia dan Indonesia untuk menerima pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari penganiayaan di provinsi Rakhine utara Myanmar (Burma).

Duterte membuat panggilan pada hari Senin ketika ia menyatakan kembali solidaritasnya dengan kelompok minoritas yang dianiaya, mengulangi kesediaannya untuk menerima mereka di Filipina.

“Saya sudah siap. Saya telah mengomunikasikan keinginan saya bahwa jika Rohingya di Burma ingin bermigrasi, saya akan menerimanya, ”kata presiden dalam pidatonya Senin malam di Kota Cotabato di mana ia memimpin distribusi Sertifikat Kepemilikan Tanah (CLOA) kepada Penerima Reformasi Agraria (ARB) di Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao (ARMM).

BACA JUGA: Badan hak Islam mengecam RUU kewarganegaraan India

Serangkaian ledakan yang mengguncang Kota Cotabato dan kota-kota tetangga pada Minggu malam tidak menghalangi Duterte untuk menghadiri acara tersebut. “Kami memiliki tanah besar. Orang-orang muslim di sana sangat menyedihkan, ”kata Duterte, merujuk pada para pengungsi Rohingya.

Dalam pidatonya, Duterte menunjukkan bahwa orang-orang Rohingya tidak diterima di Burma karena agama mereka.

“Mereka dari Sri Lanka, lalu mereka bermigrasi (ke Burma) … tetapi mereka tidak diinginkan karena orang-orang di sana adalah penganut Buddha … Mereka (orang-orang Rohingya) adalah Muslim sehingga mereka dieksekusi,” menurut Duterte.

BACA JUGA: Kiah Sedih, Biarawati anak di Myanmar bermimpi hidup bebas konflik

“Jadi mereka menjadi manusia perahu dan pergi ke Australia. Ketika mereka sampai di sana, Australia mendorong mereka kembali (ke Myanmar), ”lanjutnya.

FAKTA CEPAT

• Filipina menerima orang-orang perahu Vietnam yang melarikan diri dari perang Vietnam antara tahun 1975 hingga 1992.

Duterte kemudian mengingat bagaimana Filipina mengambil orang-orang perahu Vietnam yang melarikan diri dari Perang Vietnam antara tahun 1975 hingga 1992. “Kami menerima Vietnam di masa lalu, bukan? … ada di Palawan, ”kata Duterte, ketika dia menegaskan kembali keterbukaannya untuk juga menerima orang-orang Rohingya.

BACA JUGA: Badai tropis merusak perayaan Natal bagi ribuan orang Filipina

“Mari kita bawa masuk. Mindanao besar, ada ladang di mana mereka bisa bertani. . . Mari kita ajari mereka cara bertahan hidup. Kami akan menerima pengungsi Rohingya, ”kata presiden itu.

Duterte kemudian meminta Malaysia dan Indonesia, keduanya negara mayoritas Muslim, untuk melakukan hal yang sama.

“Mari kita berbagi di antara kita- Malaysia, Indonesia, Filipina,” katanya.

Pada bulan Februari tahun ini, Duterte juga menawarkan kewarganegaraan Filipina kepada para pengungsi Rohingya.

BACA JUGA: 11 Tewas, 300 dirawat setelah Pestas Miras diperayaan Natal di Filipina

“Mereka yang benar-benar tidak punya tempat lain untuk pergi, aku akan menerimanya. Saya akan menjadikan mereka orang Filipina, ”katanya di depan sebuah konvensi walikota di Manila Hotel.

Pada April tahun lalu, Myanmar mengkritik Duterte setelah presiden Filipina mengatakan dalam sebuah pidato bahwa kami bersedia memberikan perlindungan bagi Rohingya yang melarikan diri dari apa yang disebutnya “genosida” di Negara Bagian Rakhine.

Menanggapi sambutannya, pemerintah Myanmar Zaw Htay mengatakan Duterte “tidak tahu apa pun “tentang negara mereka dan bahwa itu adalah” perilaku biasa “dari presiden Filipina” untuk berbicara tanpa menahan diri. ”

BACA JUGA: Puluhan ribu Orang hadiri Pemakaman, Pendiri LSM yang dipuji karena mengangkat 150 juta orang dari kemiskinan

Duterte kemudian meminta maaf kepada timpalannya dari Myanmar Aung San Suu Kyi untuk pernyataan genosida nya. (AN)

Editor: Farah Azqayra

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed