oleh

Pesawat militer Turki tiba untuk mengevakuasi korban bom Somalia

TOPIKTERKINI.COM – MOGADISHU: Sebuah pesawat militer Turki tiba di Mogadishu pada hari Minggu untuk mengevakuasi mereka yang terluka parah dalam pemboman dahsyat yang menewaskan 79 orang dan membanjiri layanan kesehatan setempat, dalam serangan terbaru terhadap sebuah kota yang diliputi oleh rasa tidak aman.

Pesawat juga membawa dokter untuk membantu merawat sekitar 125 orang yang terluka dalam ledakan hari Sabtu, yang terjadi ketika sebuah kendaraan yang penuh dengan bahan peledak meledak di pos pemeriksaan keamanan yang sibuk.

BACA JUGA: Banjir Lebanon menyapu kuburan Yahudi

Tidak ada kelompok yang mengklaim serangan berdarah itu, namun Mohamed Abdullahi Farmaajo menyalahkan kelompok Islam Al-Shabab yang secara teratur melakukan pemboman mobil dan serangan lainnya di ibukota, dalam upaya mereka selama satu dekade untuk menggulingkan pemerintah yang didukung internasional.

Pemboman hari Sabtu adalah yang paling mematikan sejak truk meledak pada 2017 di dekat kapal tanker bahan bakar, menciptakan bola api yang menewaskan lebih dari 500 orang.

Farmaajo menyematkan serangan terhadap “organisasi teroris Al-Shabab” dalam pesan televisi dan mengecamnya sebagai upaya untuk “mengintimidasi dan meneror masyarakat Somalia dan membantai mereka di setiap kesempatan yang tersedia.”

BACA JUGA: Polisi Jepang menemukan 2 kepala dan 5 jasad manusia di kapal yang diduga dari Korea Utara

Paling tidak 16 dari mereka yang tewas adalah mahasiswa dari Universitas Banadir swasta di ibukota itu, yang bepergian dengan bus ketika bom mobil meledak di persimpangan yang sibuk di barat daya ibukota Somalia.

Direktur layanan Ambulans Aamin pribadi, Abdukadir Abdirahman Hajji, mengatakan sekitar 125 orang terluka, sebuah jumlah yang telah membanjiri layanan kesehatan di ibukota.

Kepala polisi Somalia Abdi Hassan Mohamed mengatakan pada hari Sabtu bahwa 79 orang telah meninggal, tetapi jumlah korban bisa bertambah.

“Masih ada operasi penyelamatan yang berlangsung untuk membantu mereka yang telah dibantai oleh para teroris saat menjalankan bisnis mereka,” kata Menteri Informasi Somalia Mohamed Abdi Heyr kepada wartawan.

“Kami telah menerima dokter dan obat pagi ini yang dikirim oleh pemerintah Turki dan kami sedang bekerja untuk memisahkan orang yang terluka parah dari yang lain untuk mengirim mereka ke luar negeri dan sisanya akan dirawat oleh para dokter,” tambahnya.

BACA JUGA: Taliban membunuh 10 tentara Afghanistan dalam serangan di pangkalan

Menteri mengatakan sekitar 24 dokter yang berspesialisasi dalam trauma telah tiba dari Turki – sekutu utama Somalia – sementara Qatar mengirim pesawat serupa pada hari Senin untuk membantu.

“Pada pukul 5:30 pagi ini, penerbangan pertama untuk mengevakuasi korban luka dari kemarin … pemboman tiba dari Turki. Bersamaan dengan itu datanglah dokter-dokter medis Turki dan persediaan medis darurat, ”kata wakil kepala polisi Somalia Zakia Hussein dalam sebuah tweet.

Dia mengatakan pesawat itu akan mengevakuasi sekitar 15 orang yang terluka parah akibat ledakan itu.
Lusinan ambulans membawa orang-orang yang terluka dari berbagai rumah sakit di kota itu ke Rumah Sakit Recep Tayyip Erdogan yang dikelola Turki dari tempat mereka akan dibawa ke bandara.

BACA JUGA: 78 Pelajar Somalia tewas dalam serangan bom Mobil

Abdukadir Moalim, seorang warga Mogadishu, mengatakan keluarganya merasa putus asa karena sepupunya menderita luka kepala serius dalam ledakan itu.

“Masalah dengan ledakan itu adalah bahwa bahkan jika Anda lolos dari kematian, Anda dapat mengalami cedera yang mengancam jiwa seperti sepupu saya, yang memiliki cedera di kepala dan dokter medis di sini tidak bisa mengobatinya di dalam negeri,” katanya.

“Alhamdulillah, dia akan dibawa ke Turki sekarang dan kami berharap dengan waktu dia sembuh.”

Dua warga Turki tewas dalam ledakan itu dan menurut sumber medis, dua lainnya yang terluka akan berada di antara mereka yang diterbangkan pulang.

BACA JUGA: Serangan Taliban menewaskan 17 milisi di Afghanistan utara

Sejak 2015, telah terjadi 13 serangan di Somalia dengan korban tewas di atas 20. Sebelas di antaranya terjadi di Mogadishu, menurut penghitungan angka AFP. Semuanya melibatkan bom mobil. (AN)

Editor: Usman

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed