oleh

Pasca Ledakan Dasyat, Perdana menteri Italia berjanji untuk terus mendukung Lebanon

TOPIKTERKINI.COM – ROMA: Perdana menteri Italia pada hari Selasa menjanjikan dukungan berkelanjutan negaranya untuk Lebanon setelah ledakan dahsyat bulan lalu di Beirut.

Giuseppe Conte membuat janji saat berkunjung ke ibu kota, di mana dia bertemu dengan Presiden Lebanon Michel Aoun untuk membahas koordinasi pengiriman bantuan setelah ledakan, yang menewaskan lebih dari 180 orang dan melukai sedikitnya 6.000 orang.

“Italia akan berkontribusi dalam mendukung pembangunan sosial dan ekonomi Lebanon,” kata Aoun usai pertemuan.

Conte mengatakan dia mengatakan kepada Aoun bahwa “untuk Lebanon, inilah waktunya untuk menyingsingkan lengan baju. Untuk melakukan ini, kami juga harus bekerja untuk membangun kembali kepercayaan warga negara dan kepercayaan mereka pada lembaga demokrasi. ”

BACA JUGA: China memperingati 75 tahun berakhirnya Perang Pasifik

Conte menambahkan: “Italia sangat menghormati kedaulatan Lebanon dan akan tetap berada di sisinya, berharap bahwa pemerintah dapat dibentuk secepat mungkin untuk menangani rekonstruksi dan memulai reformasi secepat mungkin.”

Dia tiba di Beirut satu minggu setelah kunjungan Presiden Prancis Emmanuel Macron ke Lebanon sebagai bagian dari dorongan diplomatik internasional untuk membentuk pemerintahan baru dan melaksanakan reformasi yang sangat dibutuhkan.

Conte juga mengadakan pertemuan dengan Ketua Parlemen Nabih Berri, sementara Perdana Menteri Hassan Diab dan Perdana Menteri yang ditunjuk oleh Mustapha Adib.

BACA JUGA: Gambar orang Palestina di bawah lutut tentara Israel memicu kemarahan

Di Kedutaan Besar Italia di Beirut, Conte berbicara dengan perwakilan LSM dan kelompok masyarakat sipil yang telah membantu operasi pembersihan setelah ledakan.

Kunjungannya ke Beirut adalah bukti “kedekatan Italia dengan rakyat Lebanon,” katanya, mengungkapkan “belasungkawa yang tulus” dari pemerintah dan negaranya.

Conte menambahkan: “Ada tradisi hubungan yang sangat kuno dan hubungan yang sangat erat antara Italia dan Lebanon. Ikatan ini semakin dihidupkan kembali di saat-saat darurat ini. ”

Dia mengatakan Lebanon adalah salah satu negara penerima utama kerjasama pembangunan Italia di berbagai sektor mulai dari warisan arkeologi hingga infrastruktur pengolahan air limbah.

Dia menambahkan bahwa Lebanon juga menerima dukungan Italia untuk kelompok rentan dalam populasi, termasuk pengungsi Suriah.

BACA JUGA: Ledakan di masjid saat Sholat Jumat tewaskan 24 Orang

“Italia adalah salah satu negara pertama yang menanggapi keadaan darurat. Dukungan kami tidak akan berhenti. Sebaliknya, itu akan menjadi lebih kuat, ”katanya dalam pertemuan dengan perwakilan lebih dari 1.200 tentara Italia yang ditempatkan sebagai bagian dari Pasukan Sementara PBB di Lebanon, yang berada di bawah komando Italia.

Conte mengatakan bahwa dia memberi tahu pihak berwenang Lebanon: “Saatnya menulis halaman baru untuk Lebanon. Italia akan memberikan dukungan yang kuat untuk stabilitas dan pertumbuhan sosial ekonomi negara ini, yang berhak atas masa depan perdamaian dan kemakmuran, tetapi juga memiliki tugas dan tanggung jawab untuk membangun jalan untuk mencapai tujuan ini secepat mungkin. ”

Dia mengunjungi rumah sakit lapangan Italia di kampus Hadat Universitas Lebanon, lalu ke pelabuhan, tempat kapal angkatan laut Italia San Giusto saat ini berlabuh.

BACA JUGA: Pakistan mengubah serangan belalang menjadi keuntungan pertanian

Kapal itu tiba di Beirut pada akhir Agustus dengan misi militer Emergenza Cedri (Darurat Cedar) Italia untuk menyediakan peralatan medis, ahli, dan bantuan. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed