oleh

Kasus cacar monyet terdeteksi di Spanyol, Portugal, dan AS

TOPIKTERKINI.COM – MADRID/BOSTON: Spanyol dan Portugal telah mendeteksi lebih dari 40 kasus dugaan cacar monyet, sementara otoritas AS melaporkan kasus pertama yang dikonfirmasi di negara itu.

Cacar monyet, yang sebagian besar terjadi di Afrika barat dan tengah, adalah infeksi virus langka yang mirip dengan cacar manusia, meskipun lebih ringan. Virus ini menyebabkan gejala demam serta ruam bergelombang yang khas.

Wabah itu terkonsentrasi di ibu kota Spanyol dan Portugis, kata para pejabat Rabu.

Satu-satunya kasus AS terdeteksi di Massachusetts, dengan pejabat kesehatan mengatakan pria yang ditemukan dengan infeksi baru-baru ini melakukan perjalanan ke Kanada.

Pengumuman itu datang hanya beberapa hari setelah otoritas kesehatan Inggris mengatakan mereka telah mendeteksi tujuh kasus sejauh ini bulan ini, dengan Organisasi Kesehatan Dunia bekerja sama dengan pemerintah untuk menyelidiki wabah tersebut.

Pejabat kesehatan telah mencatat beberapa dari infeksi ini mungkin melalui kontak seksual – dalam hal ini di antara pria gay atau biseksual – yang akan menjadi perkembangan baru dalam memahami bagaimana virus ditularkan.

Dalam sebuah pernyataan, otoritas kesehatan di wilayah Madrid mengatakan mereka telah mendeteksi “23 kemungkinan kasus cacar monyet,” yang mengindikasikan semuanya diyakini telah ditularkan melalui aktivitas seksual.

Kasus cacar monyet terdeteksi di Spanyol, Portugal, dan AS
Sebuah gambar yang dibuat selama penyelidikan wabah cacar monyet di Republik Demokratik Kongo (DRC) dari tahun 1996 hingga 1997, menunjukkan lengan dan dada seorang pasien dengan lesi kulit akibat cacar monyet. (Handout CDC via REUTERS)

“Secara umum, penularannya melalui obat tetes pernapasan tetapi karakteristik dari 23 dugaan infeksi menunjukkan bahwa itu ditularkan melalui cairan tubuh selama hubungan seks,” kata pernyataan itu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

“Semuanya adalah pria dewasa muda dan kebanyakan dari mereka adalah pria yang melakukan hubungan seksual dengan pria lain, tetapi tidak semuanya,” Elena Andradas, kepala kesehatan masyarakat di wilayah Madrid, mengatakan kepada radio Cadena Ser.

20 kasus dugaan cacar monyet lainnya telah terdeteksi di wilayah Lisbon, kata kementerian kesehatan Portugal dalam sebuah pernyataan.

“Semua kasus terjadi pada laki-laki, mayoritas dari mereka masih muda, yang memiliki lesi ulserasi,” katanya.

Gejala cacar monyet pada manusia antara lain ruam yang sering dimulai pada wajah kemudian berpindah ke bagian tubuh lainnya, demam, nyeri otot dan menggigil. Kebanyakan orang sembuh dari penyakit dalam beberapa minggu.

Penularan biasanya melalui kontak dekat dengan hewan yang terinfeksi seperti tikus dan monyet, dan terbatas antar manusia. Ini hanya berakibat fatal dalam kasus yang jarang terjadi.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), sebuah badan perlindungan kesehatan masyarakat, pada hari Senin mengatakan telah mendeteksi empat kasus baru setelah mendaftarkan tiga kasus pada awal Mei.

Keempat kasus tambahan itu adalah laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki atau mengidentifikasi diri sebagai gay atau biseksual, katanya.

Tidak ada yang mengetahui hubungan dengan tiga kasus yang dikonfirmasi sebelumnya, yang pertama terkait dengan perjalanan dari Nigeria, meningkatkan kekhawatiran penyebaran virus di masyarakat.

Di AS, Departemen Kesehatan Masyarakat Massachusetts mengatakan sedang bekerja dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan dewan kesehatan setempat yang relevan untuk melakukan pelacakan kontak, menambahkan bahwa “kasus itu tidak menimbulkan risiko bagi publik, dan individu tersebut dirawat di rumah sakit dan dalam kondisi baik.”

Badan Kesehatan Masyarakat Kanada pada Rabu malam mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka mengetahui kasus cacar monyet di Eropa dan sedang memantau situasi saat ini, menambahkan tidak ada kasus yang dilaporkan saat ini.

Monkeypox pertama kali tercatat di Republik Demokratik Kongo pada 1970-an. Jumlah kasus di Afrika Barat telah meningkat dalam dekade terakhir.

Gejalanya meliputi demam, sakit kepala, dan ruam kulit mulai dari wajah dan menyebar ke seluruh tubuh.

Badan Massachusetts mengatakan virus tidak menyebar dengan mudah di antara orang-orang, tetapi penularan dapat terjadi melalui kontak dengan cairan tubuh, luka cacar monyet, barang-barang seperti tempat tidur atau pakaian yang telah terkontaminasi dengan cairan atau luka, atau melalui tetesan pernapasan setelah tatap muka yang berkepanjangan. -kontak muka.

Dikatakan tidak ada kasus cacar monyet yang sebelumnya telah diidentifikasi di AS tahun ini. Texas dan Maryland masing-masing melaporkan kasus pada tahun 2021 pada orang-orang dengan perjalanan baru-baru ini ke Nigeria.

CDC juga mengatakan sedang melacak beberapa kelompok cacar monyet yang dilaporkan di Eropa dalam dua minggu terakhir.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *