oleh

PENJELASAN: Mengapa Kasus Cacar Monyet Meningkat di Eropa

TOPIKTERKINI.COM – LONDON: Sejumlah kasus cacar monyet kini telah dilaporkan atau dicurigai di Inggris, Portugal, dan Spanyol.

Wabah ini meningkatkan kewaspadaan karena penyakit ini kebanyakan terjadi di Afrika barat dan tengah, dan hanya kadang-kadang menyebar di tempat lain.
Inilah yang diketahui para ilmuwan sejauh ini.

‘Sangat tidak biasa’

Monkeypox adalah virus yang menyebabkan gejala demam serta ruam bergelombang yang khas. Biasanya ringan, meskipun ada dua jenis utama: jenis Kongo, yang lebih parah – dengan kematian hingga 10 persen – dan jenis Afrika Barat, yang memiliki tingkat kematian lebih dari 1 persen kasus. Kasus-kasus di Inggris paling sedikit dilaporkan sebagai strain Afrika Barat.

“Secara historis, sangat sedikit kasus yang diekspor. Itu hanya terjadi delapan kali di masa lalu sebelum tahun ini,” kata Jimmy Whitworth, seorang profesor kesehatan masyarakat internasional di London School of Hygiene and Tropical Medicine, yang mengatakan itu “sangat tidak biasa.”

Portugal telah mencatat lima kasus yang dikonfirmasi, dan Spanyol sedang menguji 23 kasus potensial. Tidak ada negara yang melaporkan kasus sebelumnya.

Penularan
Virus menyebar melalui kontak dekat, baik dalam limpahan dari inang hewan dan, lebih jarang, di antara manusia. Ini pertama kali ditemukan pada monyet pada tahun 1958, karena itulah namanya, meskipun hewan pengerat sekarang dipandang sebagai sumber utama penularan.

Penularan kali ini membingungkan para ahli, karena sejumlah kasus di Inggris — sembilan pada 18 Mei — tidak diketahui saling berhubungan. Hanya kasus pertama yang dilaporkan pada 6 Mei baru-baru ini bepergian ke Nigeria.

Dengan demikian, para ahli telah memperingatkan penularan yang lebih luas jika kasus tidak dilaporkan.

Peringatan Badan Keamanan Kesehatan Inggris juga menyoroti bahwa kasus-kasus baru-baru ini sebagian besar di antara pria yang mengidentifikasi diri sebagai gay, biseksual atau pria yang berhubungan seks dengan pria, dan menyarankan kelompok-kelompok itu untuk waspada.

Para ilmuwan sekarang akan mengurutkan virus untuk melihat apakah mereka terkait, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) minggu ini.

Kenapa tidak?

Salah satu skenario yang mungkin terjadi di balik peningkatan kasus adalah peningkatan perjalanan karena pembatasan COVID dicabut.

“Teori kerja saya adalah bahwa ada banyak kasus di Afrika barat dan tengah, perjalanan telah dilanjutkan, dan itulah mengapa kami melihat lebih banyak kasus,” kata Whitworth.

Monkeypox membuat ahli virologi waspada karena termasuk dalam keluarga cacar, meskipun menyebabkan penyakit yang kurang serius.

Cacar diberantas dengan vaksinasi pada tahun 1980, dan suntikan telah dihapus. Tapi itu juga melindungi terhadap monkeypox, dan dengan demikian meredanya kampanye vaksinasi telah menyebabkan lonjakan kasus monkeypox, menurut Anne Rimoin, seorang profesor epidemiologi di UCLA di California.

Namun para ahli mendesak orang untuk tidak panik.
“Ini tidak akan menyebabkan epidemi nasional seperti COVID, tetapi ini adalah wabah penyakit serius yang serius – dan kita harus menganggapnya serius,” kata Whitworth.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.