oleh

PKKM Universitas Hamzanwadi, Mahasiswa Diharapkan Kolaborasi Bangun Desa

 

Topikterkini.com.Lombok Timur –Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) tahun 2022 merupakan program lanjutan yang telah diperoleh program studi farmasi fakultas Kesehatan Universitas Hamzanwadi sejak tahun 2021 melalui hibah bersaing Kemendikbudristek.

“Melalui PKKM, mahasiswa dan aparatur desa berkolaborasi dalam membangun desa dan masyarakat desa terutama kader-kader desa serta karang taruna,” ungkap DPL Muhlisun Azim, M.Sc Senin (01/08/2022) di Dasan Borok Suraalga Lombok Timur.

Kepada mahasiswa ia berpesan agar senantiasa memprioritaskan 7 program kerja utama, karena akan terintegrasi dan terkonversi 20 sks mata kuliah wajib dan pilihan yang ada pada program studi farmasi.

Program-program tersebut berupa pendampingan posyandu keluarga, sosialisasi pendewasaan usia perkawinan pada remaja, kesehatan ibu, dan Lansia, pendampingan program Zero Waste, pelaksanaan dan pendampingan survey tanaman obat-obatan.

“Ada juga pendampingan pemanfaatan tanaman obat keluarga, pengolahan, penentuan dosis dan penggunaannya. Keenam, pendampingan pengolahan limbah rumah tangga dan peternakan menjadi biogas, dan terakhir, pendampingan penggunaan obat yang baik,” ucapnya.

Seluruh kegiatan tersebut telah terintegrasi oleh setiap capaian pembelajaran lulusan (CPL) yang telah disusun dalam buku panduan teknis PKKM pada setiap mata kuliah yang dapat dikonversi pada program PKKM Bina Desa.

Selain itu Dekan Fakultas Kesehatan Dr. Hj. Hartini Haritani menegaskan akan memprioritaskan program-program kesehatan seperti posyandu keluarga, pendataan dan pendampingan untuk mencegah naiknya angka stunting serta pendewasaan usia perkawinan.

Karena menurutnya, kasus stunting di Lombok Timur dan NTB pada umumnya telah mengalami penurunan sehingga upaya ini harus terus ditingkatkanm sebab stunting ini menghambat pertumbuhan, kemajuan, kesejahteraan, dan kebahagiaan.

“Bahkan penurunan angka stunting menjadi sangat penting, karena ada kemungkinan 5 sampai 10 tahun ke depan angka stunting bisa menjadi syarat pergaulan antar negara,” tutupnya.

 

Liputan: RiL

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.