oleh

Kota Myanmar tawarkan secercah harapan bagi Umat Muslim

TOPIKTERKINI.COM – MYANMAR: Htoo Maung duduk untuk makan siang, berbagi semangkuk sup mie tradisional dengan teman-teman lama, tindakan biasa yang telah menjadi luar biasa di negara bagian Rakhine Myanmar – karena ia seorang Muslim dan teman-temannya beragama Budha.

Mereka dulu hidup berdampingan sebagai tetangga.

Tetapi sekarang dia hanya dapat mengunjungi mereka di bawah jam malam yang ketat yang diberlakukan oleh penjaga bersenjata sebelum dia harus kembali ke kamp berlumpur di mana dia dan umat Muslim kota Kyaukphyu lainnya telah dikurung selama tujuh tahun.

Pada 2012, kerusuhan antar masyarakat melanda sejumlah daerah di Myanmar barat, termasuk kota asal Htoo Maung, setelah tuduhan menyebar bahwa seorang wanita Buddhis telah diperkosa oleh pria Muslim.

BACA JUGA: Kelompok Muslim menentang keputusan pengadilan tinggi India di tanah Ayodhya

Massa menggeledah rumah dan polisi menangkap Muslim karena “keselamatan mereka sendiri” ke tempat yang nantinya akan berubah menjadi kamp.

Lebih dari 200 tewas, puluhan ribu orang terlantar dan panggung ditetapkan untuk pembersihan berdarah ratusan ribu Muslim Rohingya di Rakhine utara lima tahun kemudian.

Banyak yang khawatir kecurigaan sektarian yang mendalam dan perpecahan agama tidak dapat dibatalkan dan pihak berwenang mengklaim setiap upaya untuk mengintegrasikan kembali masyarakat dapat memicu kerusuhan baru.

Tetapi beberapa Muslim di Kyaukphyu telah berhasil menjaga hubungan yang berhati-hati dengan teman-teman Buddha, meningkatkan harapan bahwa ikatan komunal lama mungkin tidak sepenuhnya terputus.

“Orang-orang dari kota tidak menyerang kita,” kata Htoo Maung, menyarankan orang luar yang harus disalahkan.

Para siswa terlihat di kamp Kyauktalone di Kyaukphyu, negara bagian Rakhine, di mana penduduk Muslim dipaksa untuk hidup selama tujuh tahun setelah kerusuhan antar-komunal merobohkan kota. (AFP / Ye Aung Thu)

Anggota parlemen etnis Kyaukphyu Rakhine MP Kyaw Than menegaskan bahwa kotanya siap untuk menyambut Muslim kembali, tetapi hanya dapat melakukannya dengan lampu hijau pemerintah.

BACA JUGA: Ibu Guru Cantik Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

“Semua orang di kamp adalah warga negara,” katanya, mengutuk “kurangnya kemanusiaan” yang ditunjukkan kepada populasi Muslim di kota itu.

Tetapi tidak ada yang melupakan tatanan sosial yang baru.

Htoo Maung, yang namanya telah diubah untuk melindungi identitasnya, dan Muslim lainnya dari kamp hanya diizinkan untuk mengunjungi kota selama dua jam pada suatu waktu di bawah pendamping polisi yang memegang senjata.

Dia kehilangan kehidupan lamanya.
“Saya merasa sangat sedih – saya tidak pernah membayangkan ini bisa terjadi.”
Dia menambahkan: “Kami tidak ilegal.”

BACA JUGA: Digerebek Polisi, PSK Kencingi Celananya di Kamar Hotel

Dia dan banyak orang lain di kamp itu adalah Muslim Kaman. Tidak seperti Rohingya, mereka adalah minoritas yang secara resmi diakui di Myanmar yang mayoritas beragama Budha.

Tetapi status mereka tidak banyak membantu mereka ketika kerusuhan menyebar.

Sebelum serangan itu, beberapa di antaranya adalah guru, pengacara, dan hakim, sementara yang lain memancing atau mengendarai gerobak sapi yang mengangkut barang dan orang-orang di antara pantai dan kapal-kapal kayu yang menambat di lepas pantai.

Pekerjaan-pekerjaan di kota itu sekarang secara eksklusif dilakukan oleh etnis Buddha Rakhine, yang juga telah mengambil alih rumah Muslim yang masih utuh.

BACA JUGA: Wanita Gigit Kemaluan Pacarnya Gegara Selingkuh

Saw Pu Chay memimpin kelompok hak asasi perempuan di sebuah bangunan pusat kota yang berfungsi sebagai masjid sebelum 2012.

Rongga di dinding tempat simbol-simbol Islam dicungkil merupakan bukti kekerasan 2012.

Foto ini diambil pada 2 Oktober 2019 menunjukkan orang-orang yang naik melewati menara jam kota di Kyaukphyu, negara bagian Rakhine, di mana warga Muslim telah dipaksa untuk tinggal di sebuah kamp selama tujuh tahun di sebuah kamp setelah kerusuhan antar-komunal merobek kota. (AFP / Ye Aung Thu)

BACA JUGA: Darurat, Wabah Campak Tewaskan 6 Orang di Samoa Selandia Baru

Pria berusia 53 tahun itu membela dengan menggunakan bangunan itu, mengatakan bahwa teman-teman Muslim setempat terkadang mampir setiap hari melihatnya dalam perjalanan dari kamp ke pasar.

“Saya kenal mereka dengan baik karena kami tinggal bersama mereka sejak kami masih muda. Mereka telah tinggal di sini selama beberapa generasi, “katanya, sambil menjelaskan bahwa ia menganggap Rohingya lebih jauh ke utara sebagai orang luar yang tidak disukai.

Warga kamp Kyaukphyu sangat membutuhkan kesempatan untuk membangun kembali kehidupan mereka.
“Itu seperti penjara,” kata pemimpin kamp Phyu Chay dari ‘rumahnya’ saat ini, dengan menambahkan: “Tidak ada pekerjaan dan kami berjuang untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.”

Sekitar 130.000 Muslim, mayoritas Rohingya, mendekam di berbagai kamp di Rakhine tengah. terperangkap di desa-desa tanpa kebebasan bergerak.

Amnesty International mencap “sistem segregasi dan diskriminasi yang dilembagakan” sedemikian parah sehingga membentuk “apartheid.”

BACA JUGA: Gerilyawan Houthi dari Yaman merebut kapal Korea Selatan di Laut Merah

Mereka terus kekurangan akses ke pendidikan, perawatan kesehatan dan pekerjaan – sebuah situasi yang digambarkan Amnesty’s Laura Haigh sebagai “tidak dapat diterima dan kriminal.”

Banyak yang terpaksa menerima Kartu Verifikasi Nasional (NVC) yang kontroversial, status limbo yang menawarkan sedikit hak sampai pemegang “membuktikan” klaim mereka atas kewarganegaraan penuh.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengecam NVC sebagai alat diskriminatif yang dipaksakan pada banyak Muslim – terutama Rohingya – yang mereka katakan harus diperlakukan sebagai warga negara penuh.

Hanya sedikit yang berhasil menegosiasikan jalur birokrasi yang berbelit-belit untuk mendapatkan ID lengkap.
dan pihak berwenang tidak menanggapi permintaan komentar.

Di bawah tekanan internasional, pemerintah telah mengumumkan akan menutup semua kamp.

Tetapi dalam rencana saat ini, mereka yang “dibebaskan” tidak akan diizinkan untuk kembali ke rumah mereka sebelumnya.

Sebaliknya mereka akan dimukimkan di akomodasi baru yang dekat dengan bekas kamp-kamp dengan berlanjutnya pembatasan pergerakan.

BACA JUGA: Myanmar menolak penyelidikan pengadilan atas kejahatan terhadap Muslim Rohingya

PBB, LSM dan kelompok hak asasi takut strategi hanya “berisiko membelah segregasi” dan mendesak pemerintah untuk memberi Muslim Rakhine kebebasan penuh yang mereka layak dapatkan.

Phyu Chay mengatakan: “Semua hak asasi kita telah dilanggar.” (AN)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed